Sangat Beratnya Ujian Dialami Para Nabi & Rasul

Sangat Beratnya Ujian Dialami Para Nabi & Rasul

375
0
SHARE
Santri Madrasah Yadul ‘Ulya.

“Kemuliaan Kurban Habil dan Sejuta Hasad tak Terbendung”

Garutnews ( Senin, 17/06 – 2024 ).

Sangat beratnya ujian maupun cobaan yang dialami para Nabi dan Rasul sebagaimana dialami Nabi Ibrahim AS, karena memiliki ketinggian kualitas keimanan serta ketaqwaan kepada Allah SWT. 

Sehingga keteladanan berkurban keluarga Nabi Ibrahim untuk peradaban umat manusia bisa dijadikan momentum keikhlasan berkurban serta upaya peningkatan kualitas keimanan dan ketaqwaan kita.

Senin (17/06-2024).

Demikian antara lain dikemukakan Kepala Madrasah Tahfidz Qur’an pada Ponpes Yadul ‘Ulya Garut, Ust. Abu Syam yang menjadi Imam juga Khotib Shalat Idul Adha 1445 H di Masjid Yadul Ulya, Senin (17/06-2024).

Diperlukannya upaya penguatan peningkatan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT juga disampaikan Pimpinan Yayasan Tahfidz Yadul Ulya, Ust. M. Angga Tirta kepada Garutnews.

Menjadi Perekat Silaturaim.

 “Kemuliaan Kurban Habil dan Sejuta Hasad tak Terbendung” 

– Kisah Habil dan Ibrahim merupakan inspirasi kurban Idul Adha-

Red: Erdy Nasrul

REPUBLIKA.CO.ID, Hari ini kita merayakan Idul Adha, hari raya kurban dengan penuh kebahagiaan. Kurban, asal katanya adalah qaraba, yang berarti dekat. Kurban merupakan upaya mendekati Allah. Caranya dengan memberikan sesuatu yang terbaik. Bukan abal-abal. Sekali lagi, yang terbaik, seperti yang pernah dilakukan orang-orang shaleh dahulu.

Lantai Dua Masjid Yadul Ulya.

Dua inspirasi kurban yang luar biasa. Yang sering kita dengar adalah Nabi Ibrahim sang khalilullah. Di saat dia dan istrinya Hajar sangat berbahagia meluapkan cinta kepada putra yang sudah lama dinanti kelahirannya, Ismail, Allah memerintahkan Ibrahim menyembelih sang anak.

Tak banyak berpikir, karena ini perintah Allah untuk kurban, Ibrahim melakukan apa yang diminta. Dia mempersiapkan diri menyembelih anaknya. Namun Allah kemudian memerintahkan Ibrahim mengganti sembelihannya dengan domba. Maka selamatlah Ismail dan kemudian membersamai Ibrahim membangun Ka’bah. Dengan begitu, Ibrahim berhasil melewati ujian menuju kemuliaan hidup langsung dari Allah.

Pemotongan Tujuh Hewan Kurban dari Para Donatur.

Jauh sebelum Nabi Ibrahim, ada teladan kurban yang juga luar biasa, penuh keikhlasan. Kisah ini bermula dari Nabi Adam dan Hawa yang dikaruniai empat orang anak. Mereka adalah Qabil, Iqlima, Habil, dan Layutsa. Semuanya berperangai mulia, kecuali Qabil.

Sejak kecil, Qabil dan Habil sering bermain bersama. Qabil berperan sebagai si pemburu. Sedangkan Habil adalah yang diburu. Mereka berlari dan saling mengejar. Hal itu berlanjut hingga dewasa. Keduanya kerap melakukan itu. Bahkan Qabil sampai tega memukul dan melukai Habil. Namun Habil sama sekali tidak ada hasrat untuk membalas kejahatan saudaranya.

Santriwati Penerima Donatur Hewan Kurban.

Kalau sudah terluka, Adam biasanya akan marah dan meminta Qabil untuk tidak melukai saudaranya. Namun hal itu acap kali tak digubris. Qabil selalu saja bernafsu untuk tampil lebih unggul dan tidak ingin saudaranya lebih unggul darinya.

Suatu ketika Habil membangun sebuah rumah. Ketika sudah jadi, Qabil tiba-tiba datang dan mengusir Habil. Qabil berkata, Habil tidak berhak untuk tinggal di sana.

Tertib juga Mengutamakan Kebersihan.

Ketika mereka semakin dewasa, Nabi Adam menikahkan mereka secara silang. Qabil dinikahkan dengan Layutsa. Sedangkan Habil dinikahkan dengan Iqlima. Qabil tidak terima. Dia merasa lebih berhak menikahi Iqlima yang lebih cantik. Sebabnya, saat dilahirkan, keduanya keluar dari rahim Hawa secara bersamaan.

Adam mengatakan, hal itu tidak boleh, karena Qabil harus menikahi Layutsa. Namun Qabil tetap tidak terima. Maka untuk menundukkan kekeraskepalaan Qabil, juga untuk menentukan siapa yang berhak menikahi Iqlima, Nabi Adam menggelar sayembara kurban antara Qabil dan Habil.

Khusyu.

Saat itu, Qabil yang bertani membawa hasil bumi yang masih hijau, belum siap panen. Berbeda dengan Habil si peternak. Dia membawa domba terbaik peliharaannya dan ikhlas dikurbankan untuk Allah.

وَٱتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ ٱبْنَىْ ءَادَمَ بِٱلْحَقِّ إِذْ قَرَّبَا قُرْبَانًا فَتُقُبِّلَ مِنْ أَحَدِهِمَا وَلَمْ يُتَقَبَّلْ مِنَ ٱلْءَاخَرِ قَالَ لَأَقْتُلَنَّكَ ۖ قَالَ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ ٱللَّهُ مِنَ ٱلْمُتَّقِينَ

watlu ‘alaihim naba`abnai ādama bil-ḥaqq, iż qarrabā qurbānan fa tuqubbila min aḥadihimā wa lam yutaqabbal minal-ākhar, qāla la`aqtulannak, qāla innamā yataqabbalullāhu minal-muttaqīn

Kepala Madrasah.

Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan korban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata (Qabil): “Aku pasti membunuhmu!”. Berkata Habil: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (kurban) dari orang-orang yang bertakwa”. (al-Maidah: 27)

Kurban Habil diterima. Meski demikian, Qabil tidak menerima hasil sayembara kurban tersebut. Dengan berjuta hasad yang terpendam di hati, dia mengancam akan membunuh Habil.

Mengutamakan Adab Kemudian Ilmu.

Qabil berjalan di suatu daerah. Di situ dia menemukan tulang belulang, semacam tulang rahang. Diambillah barang tersebut untuk menjadi senjata membunuh saudaranya sendiri.

Dia datangi Habil yang sedang terlelap tidur. Kemudian dia pukulkan tulang itu berkali-kali ke saudaranya hingga wafat.

Masjid Yadul ‘Ulya.

Ibadah kurban yang mulia, bentuk kesungguhan mendekati Allah, dinodai oleh berjuta hasad yang berujung menghilangkan nyawa tak berdosa. Hasad merupakan sifat tercela yang lahir dari cinta dunia, tamak, dan antisyukur.

Pesan penting dari Nabi Muhammad SAW :

اِياَّ كُم وَالحَسَدَ فَاِنَّ الْحَسَدَ يَاْ كُلُ الْحَسَنَاتِ كَمَا تَاْ كُلُ النَّارُ الحَطَبَ

Kampus Peradaban Ponpes Yadul ‘Ulya.

”Jauhkanlah dirimu dari hasad karena sesungguhnya hasad itu memakan kebaikan-kebaikan sebagaimana api memakan kayu-bakar.” (HR. Abu Dawud).

Rehat Sehat Seusai Shalat Idul Adha.

Sebesar apapun kebaikan dan kemuliaan yang dilakukan seseorang, tapi kalau dibarengi dengan hasad, maka kebaikan itu, sedikit demi sedikit akan terbakar hangus, hilang, bahkan memuncak jadi kejahatan serius seperti yang dialami Qabil si putra Adam.

Memeriksa Kondisi Kesehatan Hewan.
Camping Ground D’ Leuwi.

********

Republika.co.id/Fotografer : Abah John.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY