Komunitas Internasional Sepakati Samudera Kelima di Bumi

0
27 views
Hamparan Samudera Hindia.

Rabu 16 Jun 2021 11:30 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Dwi Murdaningsih

Pasangsurut pada Lintasan Kanal Aliran Sungai Bersumber dari Samudera Hindia.

“Komunitas internasional menyepakati nama Samudera Selatan”

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Samudera di bumi selama ini dikenal hanya ada empat yaitu Samudra Atlantik, Samudra Pasifik, Samudra Hindia dan Lautan Arktik. Namun, ada penambahan Samudra lagi yang bernama Samudra Selatan. Samudra ini berada di sekitar Antartika. 

Dilansir dari livescience pada Rabu (16/6), berdasarkan keputusan National Geographic Society, samudera kelima bumi ini yaitu Samudera Selatan akhirnya mendapatkan pengakuan secara internasional. Perairan dingin di selatan benua es Antartika ini telah terpisah dari kawasan ini selama 100 tahun.

Pasangsurut pada Lintasan Kanal Aliran Sungai Bersumber dari Samudera Hindia.

Kawasan tersebut telah dimanfaatkan secara luas oleh para ilmuwan. Namun, kawasan itu hingga saat ini belum mendapat pengakuan sebagai lautan atau samudra baru bagi bumi. Tetapi pada 8 Juni 2021 bertepatan dengan Hari Laut Sedunia, masyarakat akhirnya mengumumkan selanjutnya akan memberi label Samudra Selatan sebagai samudra kelima di peta Bumi.

“Samudra Selatan telah lama diakui oleh para ilmuwan, tetapi karena tidak pernah ada kesepakatan internasional, kami tidak pernah secara resmi mengakuinya,” kata Ahli Geografi Resmi Masyarakat Alex Tait.

Dengan penambahan samudra baru di peta Bumi ini, tentu akan memberikan dampak yang besar, terutama di bidang pendidikan. “Siswa mempelajari informasi tentang dunia laut melalui lautan apa yang Anda pelajari. Jika Anda tidak memasukkan Samudra Selatan, maka Anda tidak mempelajari secara spesifik dan betapa pentingnya itu,” kata Alex.

National Geographic mulai membuat peta Bumi pada tahun 1915. Akan tetapi masyarakat hanya secara resmi mengakui hanya empat samudra, yang mereka definisikan berdasarkan benua yang berbatasan dengannya. Sementara Samudra Selatan tidak ditentukan oleh benua yang mengelilinginya.

Samudera baru di Bumi ini ditentukan oleh Antarctic Circumpolar Current (ACC) atau arus laut Antartika yang mengalir dari barat ke timur. Para ilmuwan berpikir ACC diciptakan 34 juta tahun yang lalu ketika benua Antartika terpisah dari Amerika Selatan. Ini memungkinkan air mengalir tanpa hambatan di sekitar “dasar” dunia.

Saat ini, ACC mengalir melalui semua perairan yang mengelilingi Antartika hingga sekitar 60 derajat selatan, kecuali untuk Lintasan Drake dan Laut Scotia, yang keduanya kira-kira berada di antara Tanjung Tanduk Amerika Selatan dan Semenanjung Antartika.

Sebagian besar Samudra Selatan lebih dingin dan sedikit kurang asin daripada air laut di utara. ACC menarik air dari Samudra Atlantik, Pasifik dan India untuk membantu menggerakkan “sabuk konveyor” global yang membawa panas ke seluruh planet, sementara air padat dingin ACC tenggelam dan membantu menyimpan karbon di laut dalam. Rribuan spesies laut hanya hidup di dalam ACC.

Istilah “Samudra Selatan” telah digunakan untuk menggambarkan perairan di dasar dunia sejak pertama kali dilihat oleh penjelajah Spanyol Vasco Núñez de Balboa pada awal abad ke-16. Penggunaannya berlanjut karena lautan menjadi rute vital bagi  komunikasi dan perdagangan internasional pada abad-abad berikutnya.

Pada abad ke-19, banyak negara maritim telah membentuk otoritas “hidrografik” untuk mempublikasikan informasi tentang lautan untuk angkatan laut dan kapal dagang mereka dan istilah “Samudra Selatan” muncul dalam publikasi awal Organisasi Hidrografi Internasional (IHO) yang mereka bentuk pada tahun 1921.

Menurut situs web World Atlas, tujuh lautan saat ini dianggap sebagai tujuh perairan samudra terbesar yaitu Arktik, Atlantik Utara, Atlantik Selatan, India, Pasifik Utara, Pasifik Selatan dan Samudra Selatan atau Antartika.

****

Republika.co.id/Ilustrasi Fotografer : Abah John.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here