Jarimu, Harimaumu

0
7 views
Ilustrasi. (Foto : Abah John).

Hikmah 06 Feb 2021, 03:30 WIB

Ilustrasi. (Foto : Abah John).

“Jarimu sebaiknya untuk menulis hal-hal baik, memotivasi, menebar energi positif dan inspirasi kehidupan”

OLEH ABDUL MUID BADRUN

Disadari atau tidak, saat ini berkata dan berbicara telah menjadi salah satu bentuk komunikasi yang efektif. Banyak bentuknya, mulai dari mengobrol, mengeluarkan pendapat, berdebat, dan lain-lain.

Bahkan, belakangan, model berbicara ini telah mengalami inflasi kata-kata. Dengan begitu, kesimpulan tentang benar dan salah menjadi sangat absurd dan bias kepentingan. Ditambah lagi, eskalasi maraknya pengguna media sosial (medsos) makin masif.

Ada pepatah yang mengatakan: “mulutmu, harimaumu”. Pepatah ini menjelaskan pada kita agar selalu menjaga lisan kita ketika berbicara. Rasul pun memberikan nasihat dalam hadisnya: “Selamatnya manusia karena mampu menjaga lidahnya.” (HR Bukhari).

Ilustrasi. (Foto : Abah John).

Atau hadis lain yang artinya: “Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia berkata baik atau (jika tidak bisa) lebih baik diam.” (HR Bukhari dan Muslim). Dua landasan hadis ini jelas mengingatkan agar berhati-hati dalam berbicara. Kapan pun, di mana pun, dan kepada siapa pun!

Seiring dengan kemajuan teknologi, bentuk komunikasinya tidak lagi menggunakan mulut, tetapi jari jemari. Setiap orang rata-rata mempunyai ponsel, jadi kapan pun bisa bebas berkata lewat jari-jarinya.

Mulutnya diam, tapi jari-jarinya berkelana menulis status dan berkomentar atas status, baik lewat Twitter, Facebook, Instagram, dan lain sebagainya. Sayangnya, kebebasan ini minus kontrol dan tunaadab. Setiap orang bebas update status, bebas nge-twit, bebas berkomentar apa saja tanpa mempertimbangkan dengan siapa dia berhadapan.

Allah SWT berfirman: “Tidak ada kebaikan dari banyak pembicaraan rahasia mereka, kecuali pembicaraan rahasia dari orang yang menyuruh (orang) bersedekah, atau berbuat kebaikan, atau mengadakan di antara manusia. Barang siapa berbuat demikian karena mencari keridhaan Allah, maka kami akan memberinya pahala yang besar.” (QS an-Nisaa’: 114).

Pembicaraan apa pun selama tidak ada unsur kebaikannya tidak perlu dilakukan, termasuk menulis atau komentar status di medsos. Ini adalah alarm bagi kita semua agar mampu menggunakan jari dengan sebaik-baiknya.

Dalam riwayat lain, Rasullullah SAW bersabda: “Hendaklah engkau lebih banyak diam, sebab diam dapat menyingkirkan setan dan menolongmu terhadap urusan agamamu.” (HR Ahmad).

Artinya, diam di sini untuk menahan akibat yang lebih buruk jika disampaikan. Bukan diam karena abai dan tidak mau tahu. Karena itulah, tip paling sederhana agar kita mampu menjaga mulut dan jari kita adalah dengan latihan diam (silent exercise). Diam memang perlu dilatih. Dengan cara lebih banyak mendengar daripada berbicara.

Kecerdasan mendengar (listening quotion) ini sebaiknya dilatih. Karena, mendengar itu sangat sulit bagi orang-orang yang sudah terbiasa bicara. Makanya, perlunya kita saling mengingatkan (QS al-Ashr: 3). Itu tugas kita semua.

Jarimu sebaiknya digunakan untuk menulis hal-hal baik, memotivasi, menebar energi positif dan inspirasi kehidupan agar makin banyak orang mendapatkan hikmah dan manfaatnya.

Jangan malah sebaliknya, digunakan untuk menebar fitnah dan hoaks (berita palsu). Karena, yang rugi pun kita sendiri bukan orang lain. Karena itu, hentikan sharing status-status provokatif!

Wallahu a’lam.

*****

Republika.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here