Balasan Menyintai Nabi

0
21 views
Pimpinan Yayasan Ponpes/Kuttab Yadul 'Ulya Garut, Meski di Hari Libur, Sabtu (30/10-2021), Senantiasa Berupaya Membangun Silaturahim juga Komunikasi Dengan Siapapun Termasuk Bersama Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Garut Drs H. Nurdin Yana, MH.

Hikmah 30 Oct 2021, 03:30 WIB

Wabup Garut, dr H. Helmi Budiman Tandatangani Prasasasti Peresmian Masjid Yadul ‘Ulya, Rabu (13/10-2021).

“Mampu menyintai Allah dan Rasul-Nya adalah anugerah yang sangat indah”

OLEH HIZNU SOBAR

Dalam hadis sahih yang diriwayatkan oleh Imam Al Bukhari, suatu hari seseorang bertanya kepada Rasulullah SAW. “Wahai Rasulullah, kapan hari kiamat terjadi?”

Lalu, Rasulullah SAW menjawab dengan sebuah pertanyaan, “Apa yang telah kamu persiapkan?” Orang tersebut lantas menjawab, “Tidak ada, wahai Rasul. Kecuali aku hanya menyintai Allah dan Rasul-Nya.” Kemudian Rasulullah berkata, “Engkau akan bersama siapa yang engkau cintai.”

Imam Al Bukhari menjelaskan, hadis ini diriwayatkan melalui jalur sanad sahabat Rasulullah SAW yang menjadi asistennya selama kurang lebih 10 tahun, yakni Anas bin Malik.

Anas bin Malik berkomentar saat menyampaikan hadis ini, “Maka betapa bahagianya aku dengan perkataan Nabi Muhammad SAW saat beliau mengatakan, ‘Engkau bersama siapa yang engkau cintai.’ Maka sungguh, aku begitu menyintai Nabi Muhammad SAW, bahkan aku juga menyintai Abu Bakar as-Shiddiq, Umar bin Khattab, hingga aku berharap suatu hari nanti bersama mereka di surga sebab kecintaanku padanya, meskipun aku tidak mampu beramal seperti mereka.”

Hadis ini memberikan banyak hikmah yang bisa kita pelajari. Pertama, sejatinya kita harus mawas diri terhadap peristiwa hari kiamat, terutama kiamat kecil yang disebut sebagai kematian. Maka, saat seseorang mengingat kematian, itu menandakan kecerdasan dari pola pikirnya.

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Majah, Rasulullah SAW pernah ditanya oleh seseorang, “Wahai Rasulullah, siapakah orang mukmin yang paling cerdas?” Lantas Rasulullah SAW menjawab, “Orang mukmin yang paling cerdas adalah ia yang paling banyak mengingat kematian dan ia mempersiapkannya dengan sangat baik.” Dalam hadis lain Rasulullah SAW berpesan, “Hindarilah api neraka, meskipun dengan sebutir kurma!” (HR al-Bukhari).

Kedua, mampu menyintai Allah dan Rasul-Nya adalah anugerah yang sangat indah. Karena boleh jadi, meskipun banyak yang tahu arti penting dari menyintai Allah dan Rasul, tidak semua orang mampu melakukannya karena tidak menyadari bahwa hal itu menjadi istimewa.

Hadis tersebut seakan mengonfirmasi bahwa balasan menyintai Allah dan Rasul-Nya akan dibalas dengan kebersamaan dengannya di kehidupan setelah hari kiamat. Ini berarti bahwa perkara menyintai Nabi Muhammad SAW bukan perkara kecil.

Ketiga, apa yang diutarakan oleh sahabat Anas bin Malik saat menyampaikan hadis ini memberikan cerminan kepada kita. Betapa besarnya kasih sayang Allah, meski kita tidak mampu beramal sebaik Abu Bakar as-Shidiq dan Umar bin Khatab, kita akan diberikan kesempatan bersamanya jika kita menyintainya.

Menyintai Nabi Muhammad SAW sejatinya tidak hanya pada bulan Maulid. Karena cinta sejati tidak mengenal batas ruang dan waktu. Ia akan tersemai tumbuh subur di dalam hati para pencinta.

Menjadikan bulan Maulid sebagai momentum untuk meningkatkan cinta kepada Nabi Muhammad SAW dengan selalu bersemangat mengikuti sunahnya. Allahumma shalli alaa sayyidinaa Muhammad. Selamat mencintai Nabi!

Wallahu a’lam bishawab.

******

Republika.co.id/Ilustrasi Fotografer : Abah John.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here