Air Tawar di Laut, Alquran Jelaskan Keanehan Tersebut

Air Tawar di Laut, Alquran Jelaskan Keanehan Tersebut

509
0
SHARE
Ilustrasi fenomena laut yang unik, tanda kebesaran Allah SWT.
Kanal Langka, yang Berhulu Sungai Lautan Lepas Samudera Hindia, Bukan Berhulu Sungai di Gunung.

“Allah menunjukkan kebesaran-Nya melalui fenomena alam dan Alquran”

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Erdy Nasrul

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Segala yang ada di alam ini pasti diketahui Allah SAW, karena Dia adalah Yang Mahamengetahui.

Allah SWT adalah sumber ilmu, rujukan sains. Dalam Alquran yang merupakan kumpulan firman-Nya terdapat ayat yang menjelaskan tentang keagungan sains yang membuat pembacanya tertegun, sehingga semakin meyakini Allah SWT.

Fenomena Alam Ciptaan Allah SWT.

Ayat-ayat tersebut menjadi hujjah yang menguatkan kebenaran Alquran. Salah satu di antaranya adalah penemuan sungai di bawah laut, sementara Alquran telah menjelaskannya 14 abad yang lalu.

KH Ahmad Sarwat menjelaskan, temuan sungai di bawah laut ini tidak terlepas dari kisah tentang seorang ahli oceanografer dan ahli menyelam terkemuka dari Prancis. Namanya Jacques Yves Cousteau.

Pada suatu hari, ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, Jacques Yves Cousteau tiba-tiba menemukan kumpulan mata air tawar yang tidak bercampur dengan air laut. Seolah ada dinding atau membran yang membatasi air laut dan air tawar di bawah laut itu.

Fakta dan penemuan Jacques Yves Cousteau itu dikaitkan dengan Alquran yang sejak 14 abad yang lalu telah menyebutkan fenomena adanya sungai ar tawar di bawah laut.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman

۞ وَهُوَ الَّذِيْ مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ هٰذَا عَذْبٌ فُرَاتٌ وَّهٰذَا مِلْحٌ  اُجَاجٌۚ وَجَعَلَ بَيْنَهُمَا بَرْزَخًا وَّحِجْرًا مَّحْجُوْرًا

Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan); yang ini tawar serta segar dan yang lain sangat asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang tidak tembus. (QS Al-Furqan Ayat 53)

Dilansir dari buku Alquran dan Sains yang ditulis KH Ahmad Sarwat Lc dan diterbitkan Rumah Fiqih Publishing, 2021.

Dalam penjelasan Tafsir Kementerian Agama pada Surah Al-Furqan Ayat 53. Dijelaskan bahwa ayat tersebut berisi tanda kekuasaan Allah SWT yang keempat, yaitu Dia yang membiarkan dua macam air mengalir berdampingan, yang satu tawar dan segar, sedangkan yang lain asin dan pahit, seperti yang terjadi di muara sungai-sungai besar.

Walaupun berdekatan, rasa airnya tidak bercampur seolah-olah ada dinding yang membatasi di antara keduanya, sehingga yang satu tidak merusak rasa yang lainnya.

Walaupun menurut pandangan mata, kedua lautan itu bercampur, namun pada kenyataannya air yang tawar terpisah dari yang asin dengan kekuasaan Allah SWT.

Menurut para ilmuwan, Allah SWT telah menciptakan pemisah air laut dan sungai, walaupun air sungai terjun dengan derasnya dari tempat tinggi. Barzakh (pemisah) ini berfungsi menghalangi kedua air untuk tidak saling menghapus ciri-cirinya.

Air laut asin dan air tawar seolah-olah sudah ada dinding pembatas di antara keduanya, sehingga tidak bercampur aduk. Manusia dapat menentukan pilihannya karena baik air asin maupun tawar ada gunanya.

Pada tahun 1873, para pakar ilmu kelautan Inggris (dengan kapal Challenger) menemukan perbedaan ciri-ciri laut dari segi kadar garam, temperatur, jenis ikan atau binatang, dan sebagainya.

Setiap jenis air berkelompok dengan sendirinya dalam bentuk tertentu, terpisah dari jenis air yang lain betapapun ia mengalir jauh.

Air Sungai Amazon yang mengalir deras ke laut Atlantik sampai batas 200 mil, masih tetap tawar. Mata air di Teluk Persia mempunyai ikan-ikan yang khas dan masing-masing tidak hidup kecuali di lokasinya.

Laut yang dimaksud adalah lautan yang memenuhi sekitar tiga per empat bumi ini serta sungai yang ditampung oleh tanah dan yang memancarkan mata air, serta sungai-sungai besar yang kemudian mengalir ke lautan.

Barzakh (pemisah) adalah penampungan air yang terdapat di bumi itu dan saluran-saluran bumi yang menghalangi air laut bercampur dengan air sungai sehingga tidak mengubahnya menjadi asin.

Keadaan air asin yang merambah atau mengalir dari lautan ke batu-batuan di dekat pantai, namun ia tidak bercampur dengan air tawar yang merambah atau mengalir ke laut dari daratan.

Posisi aliran sungai yang lebih tinggi dari permukaan laut, memungkinkan air tawar yang relatif sedikit menembus air laut yang asin tetapi tidak berbaur total.

********

Republika.co.id/Ilustrasi Fotografer : Abah John.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY