Tantangan Kemerdekaan

0
28 views
Persiapan Peringatan Hari Kemerdekaan ke-73 Republika Indonesia di Istana Merdeka, Jakarta. (Foto: Istimewa).

Kamis 16 August 2018 16:04 WIB
Red: Agung Sasongko

“Bangsa Indonesia patut bersyukur karena melalui perjuangan”

REPUBLIKA.CO.ID, OLEH IMAM NAWAWI

Persiapan Peringatan Hari Kemerdekaan ke-73 Republika Indonesia di Istana Merdeka, Jakarta. (Foto: Istimewa).

Bangsa Indonesia patut bersyukur karena melalui perjuangan sampai titik darah penghabisan telah dianugerahi oleh Allah Ta’ala kemerdekaan.

Kini, kita memasuki usia kemerdekaan yang ke-73. Saat yang tepat untuk kita tunduk melakukan introspeksi diri guna menjadi generasi penerus yang mampu mempertahankan kemerdekaan sekaligus mampu menjawab tantangan-tantangan kemerdekaan.

Kemerdekaan hakiki bukan semata merdeka secara politik, tetapi harus merdeka dari kelaparan, kebodohan, kemiskinan, kebiadaban, dan praktik korupsi yang menyebabkan kerusakan kompleks di negeri ini sehingga bangsa ini tidak memiliki izzah(harkat dan martabat) di hadapan bangsa lain.

Semua itu tidak mungkin dihentikan, melainkan oleh kesadaran seluruh anak bangsa, terutama kaum Muslimin sebagai mayoritas penduduk di negeri ini memanifestasikan nilai-nilai iman dan ketakwaan di dalam segenap sisi kehidupan sehingga teguh dan kokohlah apa yang termaktub dalam sila ketiga Pancasila, persatuan Indonesia.

Sebagaimana diketahui, hanya persatuanlah yang menjadikan Indonesia mampu membuat Belanda lari tunggang-langgang setelah 350 tahun ngendon di negeri ini. Hanya persatuanlah yang menjadikan Indonesia sebagai negara maritim terbesar di bumi ini. Hanya persatuanlah yang menjadikan Indonesia masih survive hingga saat ini.

Oleh karena itu, perasaan senasib, sebangsa, dan setanah air harus terus diasah, dipertajam, agar apa yang menjadi tantangan kemerdekaan berupa kesenjangan ekonomi, ketidakmerataan kemakmuran, dan lemahnya keadilan benar-benar dapat diatasi.

Dalam upaya mengatasi tantangan-tantangan ke merde kaan tersebut, Rasulullah memberikan solusinya.

Pertama, sebarkan salam. Rasulullah bersabda, “Sebarkanlah salam di antara kalian.” (HR Muslim). Artinya, jangan sampai ada kebiasaan saling mendengki, saling mencaci, dan saling memusuhi. Jika itu dilakukan maka bukan saja ke merdekaan negeri ini akan semakin rapuh, melainkan iman di dalam dada pun akan kian tercerabut.

Kedua, berikanlah makan. Memberikan makan dapat dimaknai sebagai spirit dan komitmen untuk menyejahterakan seluruh rakyat Indonesia, sebagaimana sila kelima Pancasila, keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Bangsa ini akan benar-benar merdeka jika dapat di pastikan tidak ada lagi penduduk negeri ini yang kesulitan makan, apalagi sampai tidak makan.

Ketiga, jalin silaturahim. Bangsa ini akan menjadi bangsa yang kuat, disegani, dan berpengaruh hanya apabila silaturahim di antara seluruh elemen bangsa terjalin dengan kuat sehingga semua hidup dalam visi dan spirit yang sama, yakni memajukan bangsa dan negara tercinta.

Barang siapa yang senang dilapangkan rezekinya, atau dipanjangkan umurnya, maka jalinlah silaturahim.(HR Bukhari dan Muslim).

Keempat, dirikanlah shalat malam. Manusia yang merdeka adalah manusia yang mampu membebaskan diri dari jajahan hawa nafsu. Selain itu, ciri seseorang terbebas dari jajahan hawa nafsu adalah komitmennya untuk senantiasa bangun di tengah malam, guna menghadap, meratap, dan mengharap pertolongan dari Allah Ta’ala.

*******

Republika.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here