Sikap Keras KH Asad Syamsul Arifin Terhadap PKI

0
6 views

Jum’at 25 Sep 2020 07:43 WIB
Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

KH Asad Syamsul Arifin. (Foto: Dok Istimewa). Juga Ilustrasi Aksi Adu Domba. (JDH).

“KH As’ad sangat keras menghadapi sepak terjang pemberontakan PKI”

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Gerakan 30 September 1965 atau yang lebih dikenal dengan sebutan G30S/PKI menjadi salah tragedi berdarah bangsa Indonesia. Pada saat itu, PKI merupakan salah satu partai terbesar setelah Masyumi, Partai Nasional Indonesia (PNI), dan Partai Nahdlatul Ulama (NU).

Setelah tragedi pemborantakan 1948, PKI kembali melancarkan aksinya pada 1965. Saat itu, para ulama khususnya dari kalangan NU mempunyai peran penting dalam menumpas gerakan 30 September itu. Salah satunya KH R As’ad Syamsul Arifin, ulama dan pahlawan nasional yang membesarkan Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah Sukorejo, Situbondo.

Dalam buku KHR As’ad Syamsul Arifin: Riwayat Hidup dan Perjuangannya, Hasan Basri menjelaskan bahwa kala itu Situbondo juga dilanda aksi-aksi sepihak PKI dan selanjutnya kontra aksi pengganyangan oleh kaum santri.

Sebagai ulama senior yang kala itu menjabat sebagai Syuriah NU Cabang Situbondo dan juga sebagai penasehat pribadi Perdana Menteri Idham Chalid, Kiai As’ad saat itu selalu mengadakan kontak dengan Jakarta untuk mendapatkan konfirmasi yang benar terkait dengan situasi politik nasional.

Ketika peristiwa berdarah G30S/PKI meletus, kekuatan NU terbilang sangat solid. Hampir seluruh ulama NU di persada Indonesia menjadi rujukan dan legitimasi bagi penumpasan antek-antek PKI, termasuk Kiai As’ad.

Menurut keterangan saksi hidup di Situbondo, peran Kiai As’ad saat itu sangat menentukan. Hampir semua gerakan penumpasan baik oleh ABRI maupun gerakan anti PKI, terlebih dahulu mendapat konfirmasi dari Kiai As’ad

Kiai As’ad mengutuk PKI yang selalu menjadi biang kerok pemberontakan. “Semua ini ulah PKI. PBNU harus mendesak pemerintahan agar membubarkan PKI,” kata Kiai As’ad dikutip dari buku KHR As’ad Syamsul Arifin: Riwayat Hidup dan Perjuangannya, Jumat (25/9).

*******

Republika.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here