Sang Militan

0
148 views

“Kemanusiaanku kukorbankan.”

Ilustrator : Muhammad Erwin Ramadhan

Garut News ( Ahad, 24/01 – 2016 ).

Ilustrasi.
Ilustrasi.

”Saaman, dalam Keluarga Gerilya Pramoedya Ananta Toer. Seorang militan adalah orang yang melenyapkan dirinya sendiri untuk jadi sesuatu yang efektif, menggetarkan, mengalahkan. Saaman, tokoh dalam novel Keluarga Gerilya Pramoedya Ananta Toer, pada umur 23 tahun sudah memimpin gerilya kota, ketika Jakarta diduduki pasukan Belanda, dan melancarkan serangkaian pembunuhan” termasuk membunuh ayah tirinya sendiri karena bapak itu berada di pihak musuh. Ia tertangkap.

Tapi ia tahu ia harus mati, sebagaimana ia harus mematikan. Ia seorang militan.

Ada yang mengatakan istilah “militan” berakar pada kata-kata Latin lama, yang akhirnya kurang-lebih berarti “orang-yang-menempuh-jarak-bermil-mil”. Mungkin itu menunjukkan sifat teguh, juga dalam menanggung sakit dan penat, dengan sukarela, menuju sesuatu yang maknanya melebihi dirinya sendiri.

Saaman menanggungkan dosa, atau perasaan bersalah, seraya menunggu regu tembak mencabut nyawanya. Tapi ia tak merasa sia-sia: “Kupaksa diriku menjalani kekejaman dan pembunuhan,” katanya, “agar orang yang ada di bumi yang kuinjak ini tak perlu lagi berbuat seperti itu.”

Ada sesuatu yang paradoksal di sini. Sang militan telah meniadakan diri, “Kemanusiaanku kukorbankan.” Tapi pada saat itulah Saaman, juga di penjara itu, jadi subyek, bukan cuma pelengkap penyerta, bukan hanya pelengkap penderita. Ia, sebagai subyek, menghendaki, meniatkan, melakukan.

Ketika jadi subyek juga berarti seakan-akan jadi sebuah nol “nol” karena ia tak bisa tertangkap dalam kategori apa pun ia pada saat itu jadi sesuatu yang berarti “a Nothingness counted as Something”, untuk memakai kata-kata ek dalam The Ticklish Subject.

Sang subyek, sang militan, juga jadi “Sesuatu” yang universal. Ia menanggalkan apa yang partikular dari dirinya ”pertalian keluarganya, agamanya, bahkan statusnya sebagai seorang anggota bangsa tertentu. Ia berbuat seraya menjangkau siapa saja, di mana saja; seperti dikatakannya, “agar orang yang ada di bumi yang kuinjak ini tak perlu lagi berbuat seperti itu.”

Ia memberontak kepada suatu keadaan yang menindasnya, tapi dengan itu ia tak hanya membebaskan dirinya.
Sebab hubungan antara majikan-dan-pelayan pada dasarnya tak hanya mengikat sang pelayan. Jika sang hamba bebas, sang tuan juga terbebas. Masyarakat “komunis” yang dicita-citakan Marx bukanlah ditandai kemenangan sepihak, kaum proletariat, melainkan hilangnya perbedaan kelas.

Kata-kata Albert Camus terkenal dalam L’homme r  menggemakan thema itu: “Aku berontak, maka kita ada.”
Di sini menarik membandingkan seorang militan seperti Saaman dan seorang tentara IS yang menjadikan dirinya bom.

Pengebom-bunuh-diri, seperti sang patriot, juga berkorban untuk sesuatu yang lebih besar ketimbang dirinya. Ia juga bisa jadi contoh heroisme.

Itu sebabnya IS bisa mempesona generasi yang, terutama di Eropa, hidup dalam ennui: di sangkar besi modernitas yang serba teratur dan mapan. Generasi ini berada dalam suasana “akhir sejarah”.

Di mana-mana yang mereka temui adalah apa yang diejek Nietzsche sebagai “manusia penghabisan”: orang-orang yang tak lagi punya dorongan jiwa untuk mencapai yang luhur dan agung. Tak ada laku yang heroik. Tak ada yang seru. Membosankan….

Tak ayal, generasi yang bosan ini pun dengan mudah terpikat: IS mempresentasikan dunia seperti Star Wars di muka bumi. Kebosanan yang ekstrem dihabisi dengan aksi yang ekstrem merangsang sensasi termasuk kebuasan.

Dengan kostum yang gagah dan seram, dengan doktrin yang dramatis dan dahsyat, IS berhasil mengerahkan anak-anak muda itu agar bersiap untuk mengorbankan diri.

Tapi berbeda dari seorang Saaman. Seorang Saaman, atau seorang teroris pejuang revolusioner seperti Kalyayev dalam sejarah Rusia, tak mengharapkan surga; mereka tak percaya ada kehidupan sesudah mati. Mereka hanya percaya hidup di dunia yang lebih baik bagi banyak orang.

Sebaliknya seorang “pengantin” dalam terorisme IS: ia yakin ia akan mendapatkan surga yang lengkap, justru karena yang hendak dicapainya bukan kebaikan yang universal, bukan untuk seluruh umat manusia, melainkan hanya untuk kemenangan umat Islam bahkan hanya umat yang menganut doktrinnya.

Bagi IS, kita tak akan ada. Yang ada hanya “aku”, kaumku. Tafkir, mengkafirkan mereka yang “bukan-kami”, adalah sebuah narsisisme.

Narsisisme itu pada akhirnya semacam benteng, dengan tembok yang juga cermin, tempat para narsis berlindung seraya mengagumi pose mereka sendiri dan menunggu pahala surga yang akan mereka nikmati sendiri seraya menampik orang lain.

Betapa beda. Saya ingat ketika Saaman menggambarkan sikap seorang patriot. “Orang yang berjuang, Dik Imah, adalah menyediakan surga untuk berpuluh juta manusia bangsanya bukan memperoleh surga untuk diri sendiri.

*******
Goenawan Mohamad/Tempo.co

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here