Saat Trump Terjebak Umpan Hillary

0
17 views
Kandidat Presiden AS Hillary Clinton dan Donald Trump berdebat di acara debat pertama Capres AS di Universitas Hofstra, Hempstead, New York, Selasa (27/9/2016) WIB. (AFP PHOTO).

Oleh: Ericssen

Garut News ( Rabu, 28/09 – 2016 ).

Kandidat Presiden AS Hillary Clinton dan Donald Trump berdebat di acara debat pertama Capres AS di Universitas Hofstra, Hempstead, New York, Selasa (27/9/2016) WIB. (AFP PHOTO).
Kandidat Presiden AS Hillary Clinton dan Donald Trump berdebat di acara debat pertama Capres AS di Universitas Hofstra, Hempstead, New York, Selasa (27/9/2016) WIB. (AFP PHOTO).

Donald Trump dalam debat pertama calon presiden (capres) Amerika Serikat (AS) tetaplah Donald Trump yang selama ini dilihat publik dalam satu tahun terakhir. Agresif, meledak-ledak, kasar, gampang tersulut, dan tidak koheren.

Demikianlah gaya taipan realestat ini ketika berdebat dengan 16 lawannya di pemilihan pendahuluan (primary) Partai Republik.

Ketika itu, Trump tetap saja lolos dengan mudah mengingat terlalu banyak kontestan di panggung debat sehingga konsentrasi moderator ataupun penonton terpecah belah.

Tidak sedikit yang yakin, Trump akan mengubah gayanya dalam debat dengan capres Partai Demokrat, Hillary Clinton, yang digelar di Universitas Hofstra, Hempstead, New York, Selasa (27/9/2016) pagi waktu Indonesia.

Melawan seorang Hillary yang sudah malang melintang selama 40 tahun di kancah politik Amerika dengan kemampuan dan pengalaman yang tidak diragukan lagi, Trump dinilai akan tampil lebih tenang dan disiplin untuk menandingi Hillary.

Memang, pada 15 menit pertama, pebisnis berusia 70 itu tampil cukup baik dengan menjelaskan kebijakan ekonominya. Dia juga tidak segan mengkritik Hillary yang menurutnya tidak berbuat banyak walau sudah menghabiskan puluhan tahun di dunia politik.

Namun, Hillary yang diberitakan mempersiapkan diri dengan sangat matang untuk debat ini telah menyiapkan strategi khusus. Umpan itu rupanya berhasil memerangkap Trump yang kemudian menghabiskan sisa debat dengan sibuk membela dirinya dari sejumlah serangan.

Melawan seorang dengan kepribadian narsisisme yang luar biasa, Hillary dengan cerdas menyindir sosok Trump yang dinilai beruntung dalam hidup, dan kerajaan bisnisnya yang menggurita tidak lebih berkat bantuan modal awal yang diberikan ayahnya yang kaya raya, Fred Trump.

Seperti yang diduga, Trump tersulut dan kemudian dengan agresif lebih banyak menghabiskan waktu membela dirinya dan bisnis yang dikelolanya dibanding menjelaskan ke publik Amerika kebijakan apa yang ditawarkannya untuk menyelesaikan sejumlah masalah Negeri Paman Sam.

Kedongkolan Trump semakin bertambah ketika moderator Lester Holt menanyakan mengapa dia tidak kunjung merilis pajak yang telah dibayarnya.

Hillary, yang tahu benar bagaimana lawannya sudah begitu panas, berhasil melancarkan serangan maut dengan menyebut ada tiga kemungkinan alasan Trump tidak sudi merilis catatan pajaknya.

Pertama, Trump tidaklah sekaya seperti yang diduga banyak orang. Kedua, Trump tidaklah sedermawan seperti yang diduga juga oleh banyak orang. Ketiga, mungkin saja Trump tidak ingin rakyat Amerika tahu bahwa sesungguhnya dia tidak pernah membayar pajak.

Celakanya, Trump kemudian merespons ucapan mantan Menteri Luar Negeri itu dengan mengatakan tidak merilis pajak membuatnya terlihat pintar.

Bagi seorang Trump dengan ego kelaki-lakiannya yang luar biasa tinggi, menyerang bisnisnya, seperti soal bagaimana dia mendirikannya, dan mengenai pajak perusahannya, adalah hal yang tidak dapat diterima.

Hillary tahu benar bagaimana menggunakan strategi perang psikologis ini untuk mengacaukan emosi Trump yang memang terkenal tidak stabil.

Seperti yang telah kita saksikan, setelah sibuk membela diri menjawab mengapa dia tidak kunjung merilis catatan pajak yang telah dibayarnya, Trump tampil defensif di sisa debat.

Dia dibuat kewalahan meladeni sejumlah topik, khususnya mengenai teori konspirasi tempat kelahiran Presiden Barack Obama, yang selama ini disebutnya tidak lahir di tanah AS.

Trump berkali-kali mencoba mengalihkan topik dan secara tidak langsung menuduh bahwa tim kampanye Hillary pada tahun 2008 menyebarkan teori konspirasi itu.

Pebisnis kontroversial ini semakin lama semakin tidak koheren dan malah menyebut bahwa yang penting dia sudah berhasil membuat Presiden Obama menunjukkan sertifikat kelahirannya.

Jika kegagalan menjawab mengenai pajak telah melukai Trump, maka kegagalannya mengklarifikasi teori konspirasi itu menghancurkan performa debatnya.

Saking sibuknya membela dirinya, Trump secara mengejutkan “kelupaan” menyerang Hillary mengenai ketidaktransparanan Yayasan Clinton, penggunaan e-mail pribadinya ketika menjabat Menlu, dan juga skandal perselingkuhan suami Hillary, mantan Presiden AS, Bill Clinton.

Bisa dikatakan, Trump gagal memanfaatkan debat pertama ini untuk memperkuat momentumnya dalam beberapa pekan terakhir.

Jajak pendapat sejak awal September menunjukkan, Trump berhasil memotong keunggulan Hillary dalam survei. Sebelum debat, kedua capres ini terpaut hanya 1-2 poin. Hillary unggul sangat tipis dalam sejumlah survei.

Namun, pemilik sejumlah kasino ternama ini telah membuang kesempatan emas untuk menunjukkan bahwa dia dapat terlihat presidensial di panggung debat, khususnya untuk meyakinkan pemilih swing voters yang belum memutuskan pilihannya.

Trump juga membuat dua basis pemilih lainnya, yaitu pemilih wanita berpendidikan universitas dan pemilih yang tinggal di kawasan suburban, semakin yakin untuk tidak memilihnya.

Dua kelompok pemilih ini umumnya loyal memilih capres dari Partai Republik. Namun, sejauh ini, sejumlah hasil survei menunjukkan, mereka tidak kunjung membulatkan hati untuk memilih Trump.

Alasannya karena mereka tidak menyukai sosok Trump yang dinilai tidak presidensial dan memiliki temperamen yang buruk.

Pemilih wanita semakin skeptis memilih Trump setelah komentarnya yang mengkritik mantan Miss Universe, Alicia Machado, yang menurutnya terlalu gemuk; topik yang sangat sensitif untuk kaum wanita.

Hillary yang merupakan seorang pengacara andal sebelum terjun ke politik, berhasil mendikte jalannya debat dengan mencari kapan waktu yang tepat untuk menyerang Trump hingga dia tidak kunjung sempat untuk balik menyerangnya.

Skor debat adalah 1-0 untuk Hillary Clinton. Masih ada dua debat capres berikutnya, tanggal 9 dan 19 Oktober.

Namun, yang pasti, untuk debat ini, Hillary keluar sebagai pemenang dan berpotensi menambah 2-3 poin dalam hasil survei untuk meninggalkan kembali Trump yang sempat menyusulnya. Hillary kembali menjadi favorit untuk memenangi tiket menuju Gedung Putih.

*******

Ericssen
Pemerhati Politik Amerika, Politik Indonesia, dan Politik Elektoral

Editor : Wisnubrata/Kompas.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here