Relawan FPI Hingga Kenangan Evakuasi Mayat Tsunami Aceh

0
11 views
FPI mengevakuasi jenazah korban gempa dan tsunami Aceh. (Foto: Hilmi FPI).

Rabu 03 Oct 2018 05:01 WIB
Red: Muhammad Subarkah

“FPI sibuk mengevakuasi mayat hingga ada yang sakit, lalu meninggal”

Oleh: Muhammad Subarkah, Jurnalis Republika

FPI mengevakuasi jenazah korban gempa dan tsunami Aceh. (Foto: Hilmi FPI).

Larut pagi ini saya hanya tercenung sendirian. Apalagi setelah mencermati isu yang kini berkembang di media sosial tentang peran relawan Front Pembela Islam (FPI) di hari pertama tragedi bencana di Palu, Sulawesi Tengah. Salah satu pihak ada yang menuding itu berita hoax yang lainnya bilang itu benar adanya.

Ya sembari terus memoloti arus media sosial dan mencoba menelusuri kepastian berita soal FPI, maka tiba-tiba ingatan ini terkenang pada peristiwa bencana tsunami yang pada 26 Desember 2016 terjadi di Aceh. Saya datang ke sana pada pekan pertama bencana itu setelah melalui perjuangan panjang berebut tiket pesawat yang menuju Banda Aceh melalui Bandara Polonia, Medan.

Dan memang, beberapa saat sebelum mendarat di Banda Aceh saya ingat betul saat itu pemandangannya sungguh mengenaskan. Ibu kota provinsi Nanggroe Aceh Darussalam porak poranda.

Di udara tampak jelas puing kota yang berserak dan berubah menjadi rawa. Sebagian wilayah yang terkena tsunami masih tergenang sisa hempasan tsunani air laut. Dari udara terlihat berkilauan, persis seperti pemandangan hutan bakau yang gundul. Suasana ini kontras pada kunjungan saya ke kota ini sebelumnya yang terlihat sebagai wilayah padat namun di kelilingi perbukitan hijau.

Benar saja, ketika sudah mendarat, suasana horor kota Banda Aceh segera menyerobok mata. Puing berserakan. Aneka mobil nyangkut di pohon di pinggir jalan. Mayat bergelimpangan. Jalanan hitam berlumpur. Bau anyir di mana-mana. Kalau malam gelap gulita.

Suasana makin suram karena hujan sering kali turun. Untuk tidur nyenyak suatu kemewahan. Pendopo kantor gubernur di jadikan tempat menginap relawan hingga wartawan yang datang dari seluruh penjuru dunia. Semua tumplek seperti sarden dan ikan asin.

Beberapa pekan kemudian suasana mulai pulih. Satu dua penduduk yang rumahnya tidak terkena tsuami mulai paham secara penuh bahwa wilayahnya terkena bencana yang sangat dahsyat. Banyak orang yang masih trauma dan sedih akibat kehilangan sanak famili dalam sekejap.

Tampak sekali mereka coba kuatkan hati. Warung gulai yang sangat terkenal di bilangan jalan Simpang Surabaya Banda Aceh kala itu pun mulai buka kembali. Meski begitu perbankan masih belum buka secara penuh. Telekomunikasi masih belum lancar. Saya kirim berita melalui telepon atau menumpang bila ada fasilitas faksimili di telepon umum di area yang tak terkena tsunami.

Meski begitu ada satu masalah yang sangat serius. Hal itu adalah soal evakuasi jenazah atau mayat yang masih terendam dalam air dan reruntuhan. Selama itu sebagian para korban itu hanya diletakan dan dikumpulkan di pinggir jalan seperti di kawasan yang menuju ke arah pantai Lhok Nga, bahkan hingga jalan protokol di dekat pusat kota.

Saya yang semula takut pada mayat dan terlebih bila berjalan melalui ruas jalan penuh tumpukan mayat itu pada malam hari, berangsur-angsur mulai hilang takutnya. Ini bukan karena jagoan, tapi karena ruas jalan itu satu-satu jalan untuk pulang liputan dari pusat kota di malam hari. Akibatnya, menjadi berani karena terbiasa. Istilah pepatah Melayunya: ala bisa karena biasa.

Beberapa waktu lamanya soal evakuasi jenazah masih belum ada penyelesaian. Ini makin rumit karena banyak mayat yang tertimbun di reruntuhan bangunan yang berair. Alhasil, banyak relawan jeri untuk mengambilnya dengan berbagai alasan dari soal psikologi, tenaga, hingga takut terkena bakteri.

Nah, di saat yang serba tanda tanya itu, muncul relawan dari Jakarta. Mereka datang naik kapal. Rombongannya jumlahnya banyak. Uniknya lagi mereka menyatakan datang untuk membantu bencana Aceh, terutama untuk mengangkat mayat yang masih berada di bawah reruntuhan bangunan. Dan saya mahfum, ini soal serius karena tak mudah dan berisiko tinggi.

Siapa rombongan relawan yang nekad mengangkat mayat itu? Jawabnya, mengejutkan ternyata para anggota Fron Pembela Islam (FPI). Saya lebih terkejut karena nama ormas ini kala itu selalu terdengar negatif misalnya kerap dituding tukang bikin onar, ‘grebeg sono grebeg sini’.

Di situlah saya melihat dengan setengah tidak percaya. Tapi saya harus menemui mereka karena redaktur saya di Jakarta ‘Mas Yoebal Ganesha’ (kini menetap di Yogyakarta) menyuruh menemuinya. “Kamu lihat itu dan tulis apa yang terjadi,” perintahnya melalui sambungan telepon.

Akhirnya saya pun berangkat mencari rombongan FPI. Ternyata mereka tinggal di dekat pemakaman umum di kota Banda Aceh. Mereka tidur memakai tenda. Saya pun lihat sang Komandan FPI, seorang lelaki muda yang sekarang terkenal dengan nama Habib Riziek Shihab.

Sebelumnya sebagai jurnalis saya pernah bertemu di rumahnya untuk keperluan beberapa wawancara. Saya kala itu di terima Habib Rizek di ruang tengah kediamannya yang ada di tengah kampung Petamburan, Jakarta. Nah, pada saat itu bertemu lagi dengannya di dalam suasana bencana Tsunami Aceh dan uniknya di area pemakaman umum, tempat angota FPI kala itu berkumpul.

“Asalamualaikum. Apa kabar. Ente ada di Aceh juga,” tanya Riziek kala itu yang masih saya ingat. Saya mengangguk mengiyakan dan memberi tahu bahwa di Banda Aceh sudah lumayan lama.

”Iya Bib liputan bencana,” sahut saya. Dan tanpa memberi waktu bertanya malah saya balik bertanya. ‘‘Bib saya mau sholat Dhuhur nih. Eh apa boleh saya shalat dengan pakaian begini. Pakai celana yang hanya di sedikit di bawah lutut. Celana lain kotor kena najis semua,” tanyaku.

Habib Riziek memandang ke arah saya sejenak. Saya memang pakai jaket dan rangsel dengan celana gunung yang panjangnya sedikit di bawah lutut. Kebetulan di belakangnya memang ada bangunan mushola dan waktunya sudah tengah hari.

Dia hanya senyum saja melihat pemandangan saya yang mungkin tampak ‘ganjil’ itu (saya beli celana itu di kios pakaian olah raga yang berada di pinggir kota Banda Aceh yang tak terkena tsunami)

”Boleh shalat saja. Tak apa-apa kok?” jawabanya. Saya mengangguk dan sembari berjanji berbincang setelah shalat. Laskar FPI saat itu lalu lalang di dekat kami. Beberapa peralatan evakuasai mayat dan kendaraan untuk mengangkutnya terlihat bersliweran. Habieb Riziek menunggu dengan sabar sampai saya usai shalat. Kami kemudian berbincang sembari duduk di emper halaman mushola.

”Sudahlah ente tulis sendiri kegiatan FPI di Banda Aceh. Apa yang kamu lihat dan rasakan tulis apa adanya saja,” katanya ringan. Kami pun berbincang cukup lama dengan banyak tema mengenai suka duka selama melakukan evakuasi atas ribuan jenazah para korban tsunami.

Namun, di tengah perbincangan itu ada yang menarik perhatian saya. Dan agar tak ‘mengarang indah’ saya muat kembali tulisan laporan itu yang kemudian dimuat pada halaman satu Republika itu.

Beberapa teman saya yang berada di luar negeri, misalnya di Qatar dan Amerika Serikat, sempat mengaku membaca tulisan itu karena juga dimuat di situs Republika.co.id.

Bos saya ‘Mas Yoebal Ganesha’ ternyata memenuhi janjinya. Berita tersebut yang tersimpan dalam dokumentasi berita Republika dalam bentuk digital itu sebagai berikut. Saya muat kembali lengkap apa adanya:

REPUBLIKA – Sabtu, 22 Januari 2005 Halaman : 1 Penulis : muhammad subarkah, Ukuran : 5503 bytes

Mengevakuasi Mayat Hingga Sakit, Lalu Meninggal

Tidak biasanya Ketua Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq, menjawab pertanyaan melalui telepon selular dengan nada bergetar. Biasanya, dia selalu tegar.

”Aridi telah pergi. Dia meninggal sebagai syahid!” kata Rizieq ketika ditanya atas meninggalnya seorang relawan FPI, Kamis (20/1) dinihari, di Cirebon. Aridi (45 tahun) meninggal setelah mengevakuasi mayat korban bencana alam di provinsi itu.

Rizieq mengatakan Aridi telah bertugas selama seminggu di Aceh. Selama itu, almarhum membantu mengevakuasi mayat di banyak tempat seperti di Ulee Lheu, Lhok Nga, Ajun, Ponge, dan Blang Cut. Selama di Aceh, salah satu pendiri FPI Cirebon itu, cerita Rizieq, telah melakukan kerjanya dengan penuh semangat. Dari pagi sampai siang Aridi kerja mengubur dan mencari jenazah. Rizieq menyatakan ia pun sering lupa makan, dan tampaknya itulah yang membuat dia jatuh sakit.

Aridi adalah anggota rombongan relawan FPI yang datang pertama kali di Banda Aceh. Untuk sampai ke sana, mereka harus menumpang kapal selama lima hari lima malam. Mereka diturunkan di Pelabuhan Lhokseumawe dan kemudian meneruskan perjalanan dengan truk terbuka ke Banda Aceh selama dua belas jam.

Koordinator Nasional FPI, Hilmy Bakar, mengatakan Aridi dan rekan relawan lainnya harus berhujan-hujanan dalam perjalanan ke Banda Aceh. Perjalanan itu, kata dia, memang menguras tenaga. Kalau kecapaian dan kebetulan fisiknya lagi drop (turun), tegasnya, ya jelas sakit.

Habib Rizieq mengungkapkan beberapa kali Aridi sempat jatuh pingsan. Untuk memulihkan kesehatannya, FPI menyerahkan penanganannya kepada relawan medis yang tergabung dalam Mer-C. ”Setelah dirawat Mer-C, dia pulih kembali. Kata dokter, akhi Aridi hanya kecapaian. Ia kemudian diminta istrirahat selama tiga hari,” kata Rizieq.

Meski dokter sudah meminta bapak ini istirahat, hal itu malah membuatnya jengah. Dia merasa tidak betah karena harus menganggur, sementara rekan-rekan relawan FPI lainnya sibuk bekerja. Aridi pun meminta pulang. Dalam kondisi lemah, ia diantar rekannya sesama FPI Cirebon menumpang pesawat Hercules. Tiba di Jakarta, ia langsung balik ke Cirebon. Ternyata, kata Rizieq, Aridi pulang untuk selamanya.

Tiga hari beristirahat di kampungnya, kesehatan Aridi sebetulnya sempat membaik. Tiba-tiba, tutur Rizieq, pada Kamis malam itu ia pingsan lagi dan tidak tertolong. Kerja mengevakuasi mayat seperti yang dilakukan Aridi itu jelas bukan kerja main-main.

Banyak relawan di Aceh yang kini hanya menjadi turis lokal karena ngeri ketika diminta menjadi tim pengevakuasi mayat. Apalagi, mayat yang sudah terendam air selama tiga pekan sudah susah diangkat. Banyak tubuhnya yang tidak lengkap lagi dan anggota badannya pun kerap kali jatuh tercerai-berai ketika diangkat.

Belum lagi kabar santer mengenai penyebaran bakteri dan ancaman infeksi tetanus. Hal inilah yang membuat banyak relawan lebih memilih menghindari kerja yang dilakukan Aridi bersama 1.200 anggota FPI lainnya.

Seorang rekan kerja Aridi, Matsuni, mengatakan kerja mengangkat mayat itu layaknya kerja bertaruh nyawa. Selain harus siap tenaga ekstra, dukungan fisik yang kuat merupakan syarat mutlak. Apalagi, jika mengevakuasi di daerah penuh dengan bangunan rubuh yang digenangi air.

Kalau wilayah kerja tidak terlalu tergenangi air, kata Matsuni, mereka bisa bekerja cepat. ”Sehari bisa 400 jenazah yang kami evakuasi,” tandasnya. Pada kenyataannya, mereka hanya bisa mengangkat rata-rata 200-250 jenazah per hari. Hingga kini, FPI telah evakuasi sekitar 6.000 mayat.

Terkait nasib keluarga almarhum Aridi, Rizieq mengatakan dalam beberapa hari ke depan akan ada utusan ke rumahnya. Yang pasti, tegasnya, selain memberikan sumbangan dan menyatakan rasa bela sungkawa, FPI juga akan memberikan beasiswa bagi seluruh anaknya.

Cerita relawan yang sakit memang tak hanya terjadi pada FPI. Bebeberapa relawan dari Medan dan Jakarta juga terkena penyakit kulit dan gatal-gatal. Gatal-gatal tersebut berasal dari percikan cairan tubuh jenazah yang dievakuasi. Begitu juga yang dialami tim evakuasi dari Universitas Malikul Saleh yang tergabung dalam Posko Bencana Aceh (PBA). Mereka mengaku sudah terjangkit gatal-gatal sejak Jumat (7/1).

Presiden Susilo Bambang Yudhono menargetkan pembersihan jenazah di Nanggroe Aceh Darussalam selesai pada pertengahan Januari ini. Fakta di lapangan berkata lain. Berbagai kendala menghadang kerja kemanusian itu, mulai dari ketiadaan dukungan peralatan berat hingga minimnya tenaga relawan yang bersedia melakukan kerja tersebut.

Dari sekitar 137 kelompok relawan yang sekarang beroperasi di Aceh, misalnya, hanya sekitar lima belas kelompok yang melakukan kerja mengangkut mayat. Yang lainnya, memilih kerja di bagian logistik pengungsi. Banyak juga yang sekadar jalan-jalan dan berfoto-foto.

Jalur pengabdian yang ‘terjal’ itulah yang didaki oleh Aridi bersama rekan relawan FPI lainnya. Meski mereka datang dari berbagai wilayah seperti Jawa, Sumatra, Sulawesi, Kalimantan, Ambon, dan lainnya, semuanya bekerja dengan kompak.

Cara kerja mereka dibagi dalam 12 kelompok yang terdiri atas 80 orang. Pembagian kerjanya dilakukan dengan sistem shift. Dalam sehari dilakukan tiga kali pergantian kerja. Hingga Jumat (21/1) kemarin, evakuasi mayat sudah mencapai lebih dari 90 ribu jenazah.

Sementara orang yang masih hilang mencapai 132.172 orang. Namun, bagi FPI mereka sudah bertekad akan terus bekerja sampai seluruh mayat korban bencana telah dimakamkan. Untuk Aridi, selamat jalan. Semoga arwahmu diterima di sisi Allah SWT. Amin.

********

Republika.co.id