Pemerintah Membiarkan Pers Terbelah

– Sabam Leo Batubara, wartawan senior

Jakarta, Garut News ( Senin, 23/06 – 2014 ).

Ilustrasi. "Bebas.... Euy". (Foto: John Doddy Hidayat).
Ilustrasi. “Bebas…. Euy”. (Foto: John Doddy Hidayat).

Berkaitan dengan penyelenggaraan pemilihan umum, berdasarkan UU Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers, fungsi pers adalah mendidik.

Mengemukakan persoalan dan menawarkan pencerahan.

Dalam perspektif kebebasan berekspresi sesuai dengan konsep “clean and good governance”, tugas media massa adalah membantu mengupayakan well-informed voters.

Sekitar 190 juta pemilih dibantu mendapat pasokan fakta dan kebenaran yang tersedia cukup dan berimbang tentang rekam jejak para kontestan: partai politik, calon legislator, calon presiden, dan calon wakil presiden.

Pelaksanaan fungsi dan tugas itu kini bermasalah.

Pertama, media dituduh sebagai penyebab turunnya elektabilitas parpol.

Dalam Rapimnas Partai Demokrat di Jakarta (18/5/2014), Ketua Umum Partai Demokrat SBY mengemukakan, “Suara Partai Demokrat merosot tajam, juga karena digempur habis-habisan oleh televisi dan media cetak.”

Kedua, pemerintah SBY membiarkan enam stasiun televisi milik penguasa parpol melanggar perundang-undangan.

Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) sesuai dengan kewenangannya, menjelang hangatnya kampanye pemilihan legislatif, telah merilis penilaiannya bahwa TVOne, ANTV, RCTI, Global TV, MNCTV, dan Metro TV melanggar peraturan bahwa program siaran dilarang dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi pemilik lembaga penyiaran yang bersangkutan dan/atau kelompoknya.

Ketua KPI Judhariksawan, di Jakarta (2/6/2014), menjelaskan bahwa lima media televisi nasional dinilai tidak netral dalam menyiarkan kegiatan capres-cawapres.

TVOne, RCTI, MNCTV, dan Global TV dinilai memberikan porsi pemberitaan lebih banyak kepada pasangan Prabowo-Hatta.

Metro TV dinilai memberikan porsi pemberitaan lebih banyak kepada pasangan Jokowi-Kalla.

Ketiga, kampanye hitam yang menyesatkan rakyat dibiarkan.

Kini pun kampanye hitam yang meracuni benak rakyat kita sedang memasuki panggung media massa, utamanya lewat media sosial.

Menurut Direktur Komunikasi Indonesia Indicator, Rustika Herlambang, di Jakarta (22/52014), sepanjang 2014 terdapat 5.551 pemberitaan yang berkaitan dengan kampanye jahat.

Sebanyak 1.515 ekspose berita kampanye jahat tentang capres Jokowi dan 743 kampanye jahat tentang capres Prabowo.

Kampanye jahat didasarkan pada tuduhan tidak berdasarkan fakta dan merupakan fitnah.

SBY mengharapkan pers mengawal demokrasi.

Untuk mengatasi persoalan media sebagaimana dikemukakan, sebagai sahabat pers, Presiden SBY pun diharapkan mengawal pers dalam melaksanakan tugasnya mengawal demokrasi.

Pertama, kembali memberi contoh dengan mengadukan pers yang memfitnah ke Dewan Pers.

Berita negatif yang terindikasi beriktikad buruk pun dapat di-KUHP-kan.

Kedua, pemerintah jangan membiarkan media televisi terbelah.

Penegakan hukum terhadap stasiun televisi yang melanggar hukum bukan wewenang KPI atau Bawaslu.

Pasal 36 ayat (4) UU Nomor 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran menyebut, “Isi siaran wajib dijaga netralitasnya dan tidak boleh mengutamakan kepentingan golongan tertentu.”

Sementara itu, pasal 55 mengatur, pelanggar pasal di atas dapat berakibat terkena sanksi administratif.

Ketentuan pemberian sanksi berupa denda, penghentian siaran, pembekuan kegiatan siaran, atau pencabutan izin penyelenggaraan penyiaran disusun oleh pemerintah.

Karena ketentuan pemberian sanksi sampai sekarang belum juga dibuat oleh pemerintahan SBY, pelanggaran UU oleh sejumlah media televisi berlanjut terus.

Hanya dengan adanya ketentuan pemberian sanksi, temuan KPI bisa diteruskan ke jalur hukum.

Pembiaran tanpa ketentuan pemberian sanksi oleh pemerintah adalah penyebab pers media televisi terbelah.

Ketiga, penegakan hukum terhadap pelaku kampanye hitam mendesak.

Kampanye hitam membodohi dan menipu masyarakat.

Presiden SBY sebagai the national policy and decision maker tidak cukup hanya lewat Twitter berkicau, “Saya tidak menginginkan jika kompetisi pilpres saling menghancurkan dengan kampanye hitam.”

Presiden patut menugasi Polri dan BIN menemukan pelakunya.

Dulu Bakin selalu mengetahui ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan, bahkan sekecil jarum pun yang menerpa negeri ini.

Publik perlu tahu pelakunya, kawan atau lawan, misalnya sisa-sisa G30 SPKI atau Nekolim?

Media sosial yang tidak jelas identitasnya dan sumbernya, dan kegiatannya menyebarkan dusta, fitnah, dan kebencian, sama saja dengan surat kaleng yang menyebarkan desas-desus dusta dan fitnah.

Menkominfo memblokir media seperti itu tentu saja tidak melanggar HAM.

Sebagai sahabat pers, Presiden SBY perlu bekerja sama dengan pers untuk mengupayakan media agar tidak terbelah dan membangun demokrasi yang mempersyaratkan kematangan dan fair play. *

******

Kolom/Artikel : Tempo.co

Related posts

Leave a Comment