Menaikkan Cukai Rokok

– Tulus Abadi, Anggota Pengurus Harian YLKI

Jakarta, Garut News ( Senin, 26/05 – 2014 ).

Ilustrasi, Sangat Miris Anak Jalanan Kota Garut Semakin Akrab "Ngelem" Juga Merokok Bergantian. (Foto : John Doddy Hidayat).
Ilustrasi, Sangat Miris Anak Jalanan Kota Garut Semakin Akrab “Ngelem” Juga Merokok Bergantian. (Foto : John Doddy Hidayat).

Cukai dilekatkan pada tembakau, selain karena menimbulkan ketergantungan, juga lantaran tembakau mengakibatkan dampak eksternal negatif.

Bukan hanya terhadap penggunanya, tapi juga terhadap non-perokok.

Secara filosofis, cukai pada rokok dijadikan instrumen untuk menekan konsumen agar lebih waspada dalam mengkonsumsi rokok, bahkan kalau perlu meninggalkannya.

Secara universal, cukai adalah sin tax, alias pajak dosa.

Relevan dengan itu, di seluruh dunia setiap 31 Mei diperingati sebagai Hari Tanpa Tembakau Sedunia (HTTS).

Kali ini, tema yang diusung oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) adalah “Raise Tax on Tobacco: Naikkan Cukai Rokok!”.

Pada konteks keindonesiaan, tema peringatan itu sangat tepat karena masih rendahnya cukai rokok di Indonesia, yang saat ini hanya berkisar 38 persen dari harga jual.

Untuk industri rokok besar, memang sudah mencapai 40 persenan.

Rendahnya cukai rokok mengakibatkan masyarakat makin mudah mengakses rokok, termasuk masyarakat miskin serta anak-anak dan remaja.

Pertumbuhan konsumsi rokok di kalangan remaja di Indonesia juga tertinggi di dunia, 14 persen per tahun.

Saat ini total perokok di Indonesia tidak kurang dari 75 juta orang (30 persen dari total populasi), peringkat ketiga di dunia, setelah Cina dan India.

Selanjutnya, cukai rokok di Indonesia sangat mendesak dinaikkan, karena Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2007 tentang Cukai mengamanatkan bahwa cukai rokok maksimum mencapai 57 persen.

Dengan demikian, saat ini masih ada ruang untuk menaikkan cukai rokok sekitar 17 persen lagi.

Itu pun sejatinya belum ideal kalau dijadikan basis pengendalian (pembatasan) konsumsi rokok.

Bandingkan dengan cukai minuman keras, yang mencapai 100 persen.

Bandingkan juga di berbagai negara, cukai rokoknya rata-rata mencapai 75-80 persen.

Di Thailand, cukai rokok mencapai 80 persen.

Cukai rokok di Indonesia masih tergolong terendah di dunia.

Memang, pada konteks pengendalian tembakau yang komprehensif, instrumen pengendalinya bukan hanya cukai, tapi juga larangan total iklan rokok (total ban advertising), penerapan kawasan tanpa rokok, larangan penjualan eceran, peringatan kesehatan bergambar (pictorial health warning), plus larangan menjual kepada anak-anak.

Meski demikian, cukai merupakan instrumen paling ampuh untuk menekan konsumsi rokok.

Menurut kajian Lembaga Demografi UI (2009), menaikkan cukai justru berdampak positif terhadap makroekonomi dan kesehatan masyarakat.

Pasalnya, menaikkan cukai tidak akan mematikan industri rokok, bahkan pendapatan pemerintah akan meningkat tajam.

Pemerintah bisa mengantongi cukai lebih dari Rp 200 triliun jika cukai rokok mencapai 57 persen.

Masih terlalu kecil pendapatan yang diperoleh pemerintah dari cukai rokok dibandingkan dengan pendapatan bersih pengusaha rokok.

Lihatlah, orang-orang terkaya di Indonesia adalah pengusaha rokok (Djarum, Gudang Garam).

Dan masih terlalu kecil pula pendapatan cukai rokok jika dikomparasikan dengan dampak kesehatan dan sosial-ekonomi yang diderita masyarakat dari dampak buruk rokok, yang menurut kajian Penelitian dan Pengembangan Kementerian Kesehatan (Soewarta Kosen, 2008) bisa mencapai empat kali lipatnya.

Cukai naik, pendapatan pemerintah naik, masyarakat Indonesia pun semakin sehat dan sejahtera.

******

Kolom/Artikel : Tempo.co

Related posts

Leave a Comment