Laut Tengah, Bukti Kebenaran Firman Allah

0
21 views
Lautan yang mempertemukan Samudera Atlantik dan Laut Mediterania.. (Foto: Screen Shoot Youtube).

Rabu 03 Oct 2018 17:24 WIB
Red: Agung Sasongko

“Laut Tengah dihubungkan dengan Samudra Atlantik oleh Selat Gibraltar”

Lautan yang mempertemukan Samudera Atlantik dan Laut Mediterania.. (Foto: Screen Shoot Youtube).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Laut Tengah dihubungkan dengan Samudra Atlantik oleh Selat Gibraltar. Meski telah dipertemukan oleh Gibraltar, air dari Mediterania dan Atlantik ternyata tak mau bersatu. Secara ilmiah, sejumlah ilmuwan pada abad modern ini telah memberikan penjelasan.

Di antara penjelasan itu adalah Selat Gibraltar memiliki arus yang sangat besar di bagian bawahnya. Hal ini karena perbedaan suhu, kadar garam, dan kerapatan airnya. Dalam hal ini, air dari Laut Tengah memiliki kerapatan dan kadar garam yang lebih tinggi dari air di Samudra Atlantik.

Menurut sifatnya, air akan bergerak dari kerapatan tinggi ke daerah dengan kerapatan air yang lebih rendah. Alhasil, arus di Selat Gibraltar bergerak ke barat menuju Samudra Atlantik.

Namun, di Samudra Atlantik, air dari dua lautan ini tetap saja ogah bercampur, seakan ada sekat yang memisahkan kedua jenis air laut tersebut. Bahkan, batas antara kedua air dari dua lautan ini sangat jelas. Air dari Samudra Atlantik berwarna biru lebih cerah, sedangkan air dari Laut Tengah berwarna lebih gelap.

Mengapa hal itu terjadi? Mengutip pakar kelautan, Richard A Davis Jr dalam Principles of Oceanography(1972), laman keajaibanalquran.commenjelaskan, ketika dua lautan bertemu, air dari masing-masing lautan itu tidak akan bercampur satu sama lain.

Ini disebabkan oleh “tegangan permukaan”— gaya fisika yang muncul akibat perbedaan massa jenis. Maka, seperti yang terjadi di Selat Gibraltar, seolah-olah ada dinding tipis yang memisahkan air dari Mediterania dan Atlantik.

Hal paling menarik dari fenomena ini adalah Alquran telah menjelaskan hal itu jauh sebelum para pakar kelautan pada abad modern berteori. Simak surah ar-Rahman ayat 19 dan 20 yang berbunyi, “Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu. Antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing.”

Surah lain yang menceritakan fenomena tersebut terdapat pada surah al-Furqan ayat 53. “Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir (berdampingan), yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi pahit. Dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.”

Maka, nikmat Tuhanmu manakah yang kamu dustakan? Maha benar Allah Yang Mahaagung.

Sumber : Dialog Jumat Republika

*******

Republika.co.id