Kultur Lebah Pekerja

0
10 views

Muhidin M. Dahlan,
kerani @warungarsip

Garut News ( Jum’at, 24/10 – 2014 ).

Ilustrasi. (Foto : John Doddy Hidayat).
Ilustrasi. (Foto : John Doddy Hidayat).

Sehari setelah Joko Widodo (Jokowi) diambil sumpahnya sebagai presiden ke-7 RI, halaman depan media cetak menabalkan sebesar-besarnya judul-kepala dengan frasa “kerja”.

Solo Pos (“Ayo Bekerja!”), Suara Merdeka (“Selamat Bekerja, Presiden Rakyat!”), Pikiran Rakyat (“Lupakan Pesta, Saatnya Bekerja”), Kedaulatan Rakyat (“Bekerja, Bekerja, Bekerja!”), Koran Merapi (“Kerja, Kerja, Kerja”), dan Tempo (“Kerja, Kerja, Kerja!”) adalah sekian media cetak yang secara verbal memilih frasa “kerja” untuk menunjukkan bagaimana karakter pemerintahan Jokowi periode 2014-2019.

Frasa “kerja” adalah cara Jokowi menyorongkan apa yang menjadi ciri khasnya. Tapi banyak yang salah paham kemudian bahwa mereka yang bekerja adalah antiwacana dan pemikiran yang sifatnya reflektif.

Kerja adalah pasase yang dianggap menjauh dari kultur ilmiah.

Kultur kerja Jokowi ini mengingatkan pada Maurice Maeterlinck, Nobelis sastra 1911 asal Belgia yang menulis buku legendaris: The Life of the Bee (1954, 168, hlm).

Buku tipis yang aslinya terbit dalam bahasa Prancis pada 1928 ini adalah salah satu buku klasik yang membedah secara menarik bagaimana kultur kerja lebah yang disebutnya sebagai “the foundation of the city”.

Kultur kerja lebah inilah, kata Maeterlinck, yang menjadi cetak biru bagi masyarakat masa silam untuk membangun kotanya, seperti Babilonia, Inca di Peru, Madinah di Timur Tengah, dan peradaban Nil di Mesir.

Madu sebagai produk akhir dari kultur kerja lebah bermula dari kerja perbengkelan yang dilakukan madu-pekerja.

Tugas mereka bukan hanya menentukan di mana sumber daya madu berada (bunga terbaik), tapi juga bagaimana menyiapkan sarang, yang oleh para saintis disebut cara kerja jenius dan menjadi gambaran kehadiran “tangan-tangan tak-tampak” (invisible hand).

Arsitektur sarang yang rumit dan sekaligus indah yang dibuat lebah-pekerja bukan sekadar adu kelihaian dan kesombongan membangun gedung, tapi dibuat dengan asas kemanfaatan besar.

Sarang adalah lumbung/laboratori bagi berlangsungnya pengolahan seluruh sari mentah yang diubah menjadi madu dengan umur kedaluwarsa yang panjang.

Maeterlinck menyebut kerja pengolahan ini sebagai kerja agrikultur berbasis pengetahuan.

Sains mempermudah pengelolaan kehidupan, dan bukan memperumitnya. Dari kerja lebah membangun peradabannya, kita diberi tahu semestinya anugerah sains memperpanjang usia peradaban, dan bukan menghancurkannya lebih cepat.

Apalagi ciri lain dari lebah-pekerja adalah kesadaran untuk tidak mengeksploitasi habis-habisan sumber daya bunga yang menghidupi sarangnya.

Alih-alih menghabiskan, mereka justru terlibat aktif melakukan “reboisasi” dengan mengantar serbuk, mengawinkannya dengan putik, dan kehidupan bunga pun tetap berlangsung.

Lebah tahu mereka bakal pasti kembali ke area itu dalam waktu mendatang saat bunga-bunga kembali bermekaran.

Jokowi adalah kepala lebah-pekerja bagi sarang mahabesar yang terdiri atas 17 ribu sel heksagonal yang terbentang dari Sabang hingga Merauke, dan dari Miangas hingga Rote.

Adapun ibu-ratu lebah adalah ibu pertiwi. Transendensi pengabdian dan kultur kerja Jokowi tanpa pamrih adalah sepenuh-penuhnya pengabdian kepada keberlangsungan sang ibu pertiwi lewat pemanfaatan sumber daya bunga (alam) yang kaya.

*******

Kolom/Artikel : Tempo.co

SHARE
Previous articleHijrah
Next articleUpaya Mengatasi Kekeringan