Ketika Torehan Puisi “Menggedor” Diusungnya Kepahlawanan Lasminingrat

0
47 views
Witi Restuning Pangestuti, S. Pd

“Raden Ajoe Lasmingrat (1843-1948), Perempuan Intelektual Pertama Di Indonesia”.

Esay/Fotografer : John Doddy Hidayat.

Garut News ( Senin, 10/04 – 2017 ).

Witi Restuning Pangestuti, S. Pd
Witi Restuning Pangestuti, S. Pd

Torehan sejumlah bait puisi yang detail dibacakan sarat penghayatan sangat mendalam oleh Witi Restuning Pangestuti, S. Pd ternyata bisa semakin “menggedor” kalangan relawan berkepedulian tinggi kembali masif mengusung nilai adi luhung jasa kepahlawanan dimiliki “Raden Ajoe” (R.A) Lasmingrat.

Lantaran kian diyakini ketokohannya sebagai “Perempuan Intelektual Pertama di negeri Bernama Indonesia”.

Dedi Mizwar Bersama Helmi Budiman Mengapresiasi Positip Deklarasi Mengusung R.A Lasminingrat Menjadi Pahlawan Nasional, Senin (10/04-2017).
Dedi Mizwar Bersama Helmi Budiman Mengapresiasi Positip Deklarasi Mengusung R.A Lasminingrat Menjadi Pahlawan Nasional, Senin (10/04-2017).

Pada helatan mendeklarasikan kembali mengusung R.A Lasminingrat menjadi Pahlawan Nasional tersebut, diapresiasi positip Wakil Gubernur Jawa Barat, Dedi Mizwar dan menyatakan saatnya kini menuntaskan ragam dokumen yang dipastikan menjadikan tokoh perempuan asal Kabupaten Garut ini menjadi Pahlawan Nasional.

Ungkapan senada dikemukakan pula Wakil Bupati setempat, dr H. Helmi Budiman di Komplek SDN Regol VII – X Jalan Ranggalawe Kecamatan Garut Kota, Senin (10/04-2017).

Hj. Rani Permata Dicky Candra pun antara lain mengemukakan, Deklarasi mengusung ketokohan R.A Lasminingrat menjadi Pahlawan Nasional tertumpu harapan bisa segera terpenuhi, setelah beberapa tahun silam dilaksanakan upaya serupa.

Hj. Rani Permata Dicky Candra.
Hj. Rani Permata Dicky Candra.

Sehingga momentum sekarang minimal bisa dikukuhkannya wahana pembelajaran kini menjadi SDN Regol menjadi “Cagar Budaya” sebagai bukti sejarah perjuangannya, serta harapan terdapatnya lintasan ruas Jalan R.A Lasminingrat, menyusul Kota Garut pun telah memiliki Gedung Wanita R.A Lasminingrat.

Witi Restuning Pangestuti katakan, rangkaian puisi dibacakannya tersurat sejarah singkat perjalanan ketokohan perempuan tersebut dalam membangun dunia pendidikan di Garut.

“Seketika sedih manakala terbayang ‘Toko Serba Ada’ (Toserba) yang dahulunya rumah R.A Lasminingrat, sehingga kini salah satu episode jejak sejarah pupus”, ungkapnya kepada Garut News.

Dedd Efendie Bersama keluarga Dekat Keturunan R.A Lasmini9ngrat.
Deddy Effendie Bersama keluarga Dekat Keturunan R.A Lasminingrat.

Namun dengan helatan deklarasi ini, masih tertumpu “asa” dapat membangkitkan kembali semangat menjaga aset, dan Sejarah Garut, imbuhnya.

Pramoedya Ananta Toer dalam Jejak Langkah (2009) menulis ;

Pernyataan Kartini kepada Ang San Mei, “Tanpa kebebasan berarti juga tanpa ada apa-apa bisa dicapai. Sedang di Priangan sana, katanya lagi, ada seorang wanita muda sudah berhasil mendirikan taman pendidikan seperti yang selama ini ia impikan. Dewi Sartika namanya (halaman 148).”

Wakil Bupati Helmi Budiman Menyempatkan Duduk di Ruang Kelas Peninggalan R.A Lasminingrat.
Wakil Bupati Helmi Budiman Menyempatkan Duduk di Ruang Kelas Peninggalan R.A Lasminingrat.

Tulisan tersebut mengindikasikan kuat, Raden Ajeng Kartini pun mengakui eksistensi Raden Dewi Sartika.

Sedangkan Raden Dewi Sartika itu, mendapat dorongan dan motivasi dari Raden Ajoe (RA) Lasminingrat guna mendirikan “Sekolah Husus Perempoean” di “Bandoeng”.

Menyusul Raden Ajoe (R.A) Lasminingrat (1843-1948), generasi pertengahan abad ke-19 saat kedudukan sosial perempuan peranannya hanya sebagai ibu rumah tangga, dan kudu berada di belakang suami atawa ayah mereka.

Tetapi kemunculannya yang terlalu dini sebagai perintis kesetaraan gender, atawa sebelum media cetak pribumi lahir di Hindia Belanda ini, menjadi penyebab peranannya mudah dilupakan sejarah.

Sekolah Peninggalan R.A Lasminingrat.
Sekolah Peninggalan R.A Lasminingrat.

Bahkan media massa pada zaman itu, tak memberikan ruang leluasa bagi kaum perempuan, kemudian pasca memasuki abad XX, muncul beberapa media massa pribumi seperti “Soenda Berita, Medan Prijaji, Poetri Hindia, Kaoem Moeda”, dan lainnya, berhasil turut andil menyebarkan isu kesetaraan gender.

Demikian diungkapkan Deddy Effendie, Tp.M.Hs kepada Garut News, sebagaimana dia tuturkan dalam tulisan bukunya, “Raden Ajoe Lasmingrat (1843-1948), Perempuan Intelektual Pertama Di Indonesia”.

Buku cetakan pertama April 2011 yang diterbitkan CV. Studio Proklamasi itu, berukuran 14 x 21 cm setebal lebih dari 168 halaman, bersampul foto keluarga R.A.A Wiratanoedatar dan R.A Lasminingrat dari “Koninklijk Institut voor Taal, Land en Volkenkunde (KITLV)”.

Tinggi Antusias Penduduk Kabupaten Garut Memiliki Pahlawan Nasional Perempuan.
Tinggi Antusias Penduduk Kabupaten Garut Memiliki Pahlawan Nasional Perempuan.

Sedangkan latar belakang sampul, Tjarita Erman dan Warnasari Jilid I Karya R.A Lasmingrat, dengan Penata Aksara, Widia Gustiani serta Penyunting, Yulia Sugiarti.

Menurut Deddy Efendie dalam buku tersebut, R.A Kartini yang lahir 21 April 1879, generasi beruntung mendapatkan promosi publikasi sangat memadai, sehingga Bangsa Indonesia sepakat R.A Kartini tokoh emansipasi Wanita Indonesia.

Padahal katanya, jauh sebelum Kartini lahir, Lasmingrat perempuan intelektual pertama Di Indonesia, beliau pada 1860-an belajar ilmu pengetahuan modern, dan 1870-an berkarya melahirkan buku-buku untuk anak-anak sekolah.

Bahkan pada 1903 mendorong Raden Dewi Sartika untuk mendirikan “Sekolah Husus Perempoean” Di “Bandoeng”.

Melukis R.A Lasminingrat.
Melukis R.A Lasminingrat.

Sebagaimana dikatakan oleh Cora Vreede de Stuers, menyatakan pendapat tentang gerakan perempuan Di Indonesia.

Apabila menyebut pribumi-pribumi wanita sebagai pelopor dalam gerakan hendaknya jangan melupakan perempuan lain yang tidak tersentuh publikasi.

Mereka pun berjuang sama kerasnya untuk menyesuaikan pendidikan dengan tuntutan modern, katanya.

Guru Besar Studi Asia di Universitas Nanzan Nagoya Jepang, Prof Dr Mikihiro Morayama mengemukakan, Lasminingrat belajar Bahasa Belanda di keluarga Levyssohn Norman dan mendapat perhatian pemerintah.

Kerinduan Mendalam Pada Sosok Pahlawannya.
Kerinduan Mendalam Pada Sosok Pahlawannya.

Buku diluncurkan itu, antara lain dipersembahkan kepada Ibu, manusia Pengawal Peradaban, Etika, Moral dan Budi Pekerti, ungkap Deddy Effendie.

Lasminingrat, Perempoean Garut yang sesungguhnya, Iboe pendidikan di negeri Bernama Indonesia.

Ia wafat pada 10 April, juga diharapkan dijadikan momentum senantiasa mengenang.

Sekaligus memeringati jasanya menjadikan kaum intelektual perempuan.

Praktisi Pendidikan.
Praktisi Pendidikan.

 

“Mendidik seorang perempuan sama halnya mendidik satu generasi, sedangkan mendidik seorang laki-laki adalah mendidik dirinya sendiri” (Kofi Annan, mantan Sekjen PBB).

 

*******