Jakarta Kota Paling Tidak Aman

0
34 views

Garut News ( Jum’at, 06/02 – 2015 ).

Ilustrasi. Tak Pernah Tertidur Lelap. (Foto : John Doddy Hidayat).
Ilustrasi. Tak Pernah Tertidur Lelap. (Foto : John Doddy Hidayat).

Hasil survei salah satu media terkemuka Inggris, The Economist, menempatkan Jakarta sebagai kota paling tak aman di dunia, merupakan alarm tanda bahaya bagi Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama.

Survei dilakukan terhadap 50 kota itu meninjau empat aspek, yaitu keamanan kesehatan, digital, infrastruktur, dan personal.

Kurangnya jumlah dokter, tingginya jumlah penderita penyakit demam berdarah, maraknya penipuan dalam perdagangan online, ratusan korban tewas dalam kecelakaan lalu lintas, dan tindak kejahatan terjadi setiap 10 menit membuat posisi Jakarta terpuruk.

Hasil sigi ini melengkapi predikat Jakarta sebagai peringkat kelima terburuk kota dengan angkutan umum tak aman bagi wanita, digelar sebuah lembaga polling pada akhir tahun lalu.

Belum lagi gelar sebagai kota dengan lalu lintas termacet di dunia berdasar hasil penelitian sebuah perusahaan Inggris. Tak kurang terjadi 33 ribu kali kemacetan dalam setahun.

Pemerintah dan polisi selama ini hanya melihat keamanan dari tinggi-rendahnya angka kriminalitas jalanan.

Operasi pemberantasan premanisme dengan sasaran para pemuda penganggur sering dilakukan, tetapi tak efektif. Mereka hanya sesaat menghilang sebelum kembali ke tempat mangkalnya.

Kudu dicari cara lain menekannya, termasuk bekerja sama dengan daerah asal mereka bagi yang pendatang baru.

Di bidang kesehatan, pemerintah DKI telah memberikan Kartu Jakarta Sehat bagi warga miskin dan berhasil meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

Namun terbatasnya jumlah rumah sakit dan dokter membuat pelayanan terhadap masyarakat belum optimal. Apalagi jika tidak dibarengi dengan peningkatan kebersihan lingkungan.

Buruknya sanitasi ini membuat Jakarta menjadi langganan penyakit, seperti demam berdarah.

Banyaknya toko online “abal-abal”, rendahnya pemahaman masyarakat akan dunia maya, serta kurangnya penegakan hukum dalam cyber crime dan kurangnya pengawasan dari kepolisian menyuburkan kejahatan online di Ibu Kota.

Setidaknya ada 600 kasus kejahatan jenis baru ini dalam setahun.

Hal penting lainnya adalah perlindungan hak cipta. Jamak kita jumpai pembajakan karya intelektual ini, dari perangkat lunak, karya seni, buku, sampai produk fashion.

Kepolisian kerap menggelar operasi pedagang barang palsu ini, namun produsennya tak pernah tersentuh.

Di bidang keamanan infrastruktur, Jakarta harus lebih banyak berbenah. Kerusakan jalan menyebabkan kecelakaan serta timbunan sampah dan bangunan liar di bantaran sungai menyebabkan banjir membuat masyarakat tak cukup terlindungi.

Jika Gubernur Basuki tak segera mengambil langkah pembenahan, gelar buruk ini bakal berdampak luas. Bukan tak mungkin wisatawan asing ke Jakarta, tahun lalu jumlahnya mencapai 2,3 juta lebih dan menghasilkan devisa US$ 1,7 miliar, membatalkan rencana kunjungan mereka.

Investor asing, tahun lalu menanamkan modal US$ 4,5 miliar, bisa melihat Jakarta sebagai tempat tak menarik lagi.

**********

Opini Tempo.co

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here