Ilustrasi Fisik Hari Kiamat

0
95 views
Hari Kiamat (ilustrasi) Foto: pulsk.com

Jum’at 29 Juni 2018 16:39 WIB
Red: Agung Sasongko

“Alqur’an memberikan gambaran betapa dashyatnya hari kiamat”

Hari Kiamat (ilustrasi)
Foto: pulsk.com

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Ilustrasi hari kiamat di dalam Alquran dilukiskan bermacam-macam. Meskipun demikian satu sama lain semua persamaan bahwa hari kiamat itu hari yang dahsyat (yaumun ‘adhim), betul-betul sangat mengerikan.

Ungkapan Alquran tentang hari kiamat antara lain sebagai berikut: “(yaitu) hari (ketika) mereka keluar (dari kubur); tiada suatu pun dari keadaan mereka yang tersembunyi bagi Allah. (Lalu Allah berfirman): “Kepunyaan siapakah kerajaan pa da hari ini?” Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan”. (QS Gafir/40:16). “(yaitu) hari (ketika) kamu (lari) berpaling ke belakang, tidak ada bagimu seorang pun yang menyelamatkan kamu dari (azab) Allah, dan siapa yang disesatkan Allah, niscaya tidak ada baginya seorang pun yang akan memberi petunjuk”. (QS Gafir/ 40:33).

“Patuhilah seruan Tuhanmu sebelum datang dari Allah suatu hari yang tidak dapat ditolak kedatangannya. Kamu tidak memperoleh tempat berlindung pada hari itu dan tidak (pula) dapat mengingkari (dosa-dosamu)”. (QS al-Syura/ 42:47). “Yaitu hari yang seorang karib tidak dapat memberi manfaat kepada karibnya sedikitpun, dan mereka tidak akan mendapat pertolongan.” (QS al-Dukhan/44:41). “Di hari itu orang-orang kafir dan orang-orang yang mendurhakai rasul, ingin supaya mereka disamaratakan dengan tanah, dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadian pun”. (QS al-Nisa’/4:42).

Ayat-ayat tersebut menggambarkan betapa dahsyatnya hari kiamat. Satu-satunya yang bisa memberi pertolongan ialah syafaatnya Nabi Muhammad Saw. Mereka juga sepakat bahwa datangnya kiamat hanya Allah Swt yang tahu. Hanya beberapa hadis Nabi menjelaskan tanda-tanda hari kiamat, yang bia sa dibedakan antara tanda-tanda kecil (al-‘alamat al-shugra) dan tan da-tanda besar (al-‘alamat al-kub ra). Ada juga ulama yang membagi tiga, yaitu tanda-tanda kecil, tanda-tanda menegah, dan tanda-tanda besar.

Tidak ada siapa pun baik para saintis maupun ahli agama yang bisa memprediksi kapan terjadinya hari kiamat. Allah SWT sendiri telah menegaskan: “Telah dekat terjadinya Hari Kiamat. Tidak ada yang akan menyatakan terjadinya hari itu selain Allah”(QS al-Najm : 57-58).

Dalam konteks berbeda diceritakan pula, dijelaskan: “Mereka menanyakan kepadamu tentang hari akhir: “Kapankah terjadinya?” Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan tentang itu ada pada sisi Tu hanku; tidak seorang pun yang da pat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia. Kiamat itu amat berat bagi yang di langit dan di bumi. Kiamat itu tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba”. Mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan tentang hari kiamat itu adalah di sisi Tuhan, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”. (QS al-A’raaf :187).

Meskipun kepastian datangnya kiamat tidak dijelaskan, tanda-tan da datangnya disebutkan di dalam beberapa hadis, antara lain: 1) Munculnya dukhan (asap) beracun yang menyebabkan kematian secara fatal, 2) Munculnya Dajjal menebarkan fitnah besar yang juga mengakibatkan kematian masif. 3) Munculnya Dabbah, sejenis binatang raksasa yang akan muncul di sekitar perbukitan Kota Makkah, 4) Matahari timbul dan tenggelam secara tidak beraturan, dan sudah pasti mengakibatkan dampak rusaknya ekosistem yang mengancam kehidupan, 5) Turunnya kembali Nabi Isa AS ke bumi dan kehadirannya membawa secercah harapan, 6) Munculnya Ya’juj dan Ma’juj dalam jumlah masif yang juga akan membuat kerusakan dipermukaan bumi ini, 7) Bermunculannya Gempa bumi dahsyat di berbagai belahan bumi bagian Timur, 8) Disusul dengan munculnya gempa di belahan bumi bagian Barat, 9) Disusul juga gempa dahsyat di kawasan Semenanjung Arab, dan 10) Munculnya Api raksasa yang akan menghalau ma nusia menuju ke Padang Masyar.

Sebelum tanda-tanda besar itu muncul terlebih dahulu diawali dengan beberapa tanda-tanda kecil sebagaimana disebutkan dalam hadis Nabi, di antaranya ialah: Penaklukan Baitulmuqaddis, perzinahan merajalela, pemimpin terdiri atas orang-orang dhalim dan jahil, alat-alat musik semakin ramai, masjid didekorasi secara berlebihan, putusnya silaturahim secara masif, berlomba-lomba mencari ilmu untuk mengejar jabatan.

Banyak nya ulama meninggal dunia, orang-orang hina mendapatkan jabatan penting, memberi salam kepada hanya sahabat dekat, populasi perempuan lebih banyak daripada laki-laki, dusta dan fitnah merajalela, banyaknya orang yang bersaksi palsu, negeri Arab menjadi hijau dan banyak air mengalir, jarak antara satu pasar dan pasar lain semakin berdekatan, banyaknya orang mewarnai rambut, kekayaan umum dikuasai segelintir orang secara tidak adil, maraknya provokator dan tukang kritik, penyimpangan seksual merajalela, krisis amanah di dalam masyarakat.

Taat kepada istri, tetapi durhaka kepada orang tua, anggota polisi semakin ramai yang menunjukkan semakin banyak kerusakan, mendahulukan lelaki menjadi imam bukan karena ilmu, tetapi karena suaranya yang merdu, jual beli jabatan dan politik uang merajalela, merebaknya gaya hidup mewah di kalangan umat Islam, orang fasik dimuliakan orang saleh dipinggirkan, meningkatnya angka bunuh diri, dan banyaknya orang mati mendadak.

Prof Dr Nasaruddin Umar

Guru Besar Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah

Sumber : Dialog Jumat Republika

********

Republika.co.id