Gempa “Swarm” di Halmahera Sangat Langka

0
40 views

Garut News ( Rabu, 25/11 – 2015 ).

Peta sebaran gempa bumi Halmaera Barat 1-21 November 2015. (Kompas).
Peta sebaran gempa bumi Halmaera Barat 1-21 November 2015. (Kompas).

– Gempa bumi tipe swarm yang melanda Halmahera Barat, Maluku Utara, tergolong sangat jarang terjadi di Indonesia. Gempa ini ditandai frekuensi kejadiannya yang beruntun, bisa mencapai ratusan kali per hari, dengan magnitudo relatif kecil.

“Fenomena ini sangat langka dan harus menjadi perhatian serius, baik untuk kepentingan mitigasi maupun keilmuan,” kata Indyo Pratomo, geolog senior dari Museum Geologi Bandung, yang dihubungi dari Jakarta, Rabu (25/11/2015).

Menurut Indyo, gempa menerus dengan kekuatan yang sama ini biasa terjadi menjelang letusan gunung api. Namun, melihat kedalamannya, gempa-gempa ini memang masih digolongkan sebagai tektonik.

“Gempa vulkanik biasanya lebih dangkal. Perlu penelitian integratif untuk memastikannya. Bisa juga ini menandai kemunculan gunung api baru atau aktifnya kembali gunung api lama,” ujarnya.

Staf Ahli Bidang Kebencanaan di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Surono mengatakan, gempa ini menarik untuk dipelajari lebih lanjut, termasuk pengaruhnya terhadap aktivitas vulkanik. Kawasan ini memang merupakan zona tektonik sangat aktif, yang berada di zona tumbukan lempeng Pasifik, lempeng Australia, dan Asia.

Selain itu, juga terdapat banyak lempeng mikro. Selain memicu banyaknya sesar aktif, tumbukan lempeng yang sangat aktif ini juga menyebabkan kawasan ini memiliki banyak gunung api aktif.

“Pengaruh gempa ini terhadap aktivitas vulkanik belum bisa dipastikan, tapi yang jelas jumlah gunung api di Indonesia saat ini yang statusnya di atas Normal kebanyakan ada di sini,” kata Surono. Gunung Gamalama di Ternate, termasuk yang sangat gampang terpengaruh oleh aktivitas tektonik.

Gempa tektonik beruntun ini oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) bertipe swarm. Gempa tipe ini ditandai dengan peningkatan aktivitas gempa dengan magnitudo relatif kecil yang berlangsung terus-menerus tanpa kemunculan gempa bumi utama. Hal ini terjadi karena kondisi batuan penyusun di zona gempa bumi sangat heterogen.

“Jadi, peluang akan terjadinya gempa besar memang kecil, tapi frekuensinya yang sering membuat masyarakat panik,” kata Daryono, Kepala Bidang Mitigasi Gempa dan Tsunami BMKG.

Data Stasiun Geofisika Ternate, BMKG, terhitung dari Senin (16/11/2015) hingga Selasa (24/11/2015) total aktivitas gempa bumi yang terjadi mencapai 611 kejadian. Namun, berdasarkan tren tiap harinya, saat ini menunjukkan penurunan besaran magnitudo dan frekuensi kejadiannya.

Pada Minggu (22/11/2015) tercatat sebanyak 99 kejadian dan hari Senin (23/11/2015) sebanyak 73 kejadian. Sementara kekuatannya cenderung turun, lebih banyak di bawah M 3,0 skala Richter, dan sangat jarang kekuatannya di atas M 4,0 skala Richter.

“Data tersebut menunjukkan proses pelepasan tegangan pada batuan yang berlangsung terus karena karakteristik batuannya yang rapuh. Jika tegangan yang tersimpan dalam batuan sudah habis, aktivitas gempa bumi tipe swarm ini akan berakhir,” kata Daryono.

******
Editor : Yunanto Wiji Utomo
Sumber : Harian Kompas/Kompas.com