Gempa Mamberamo, Momentum Mendorong Riset Tektonik di Papua

0
51 views

Garut News ( Rabu, 29/07 – 2015 ).

Ilustrasi episentrum gempa Mamberamo pada Selasa (28/7/2015). / USGS
Ilustrasi episentrum gempa Mamberamo pada Selasa (28/7/2015). / USGS

– Papua kini beruntung. Meski diguncang gempa bermagnitudo 7,2 pada Selasa (28/7/2015) pada pukul 6.41 WIT, kerusakan dan korban meninggal sedikit.

Laporan sementara Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengungkap hanya ada 1 korban meninggal, 4 bangunan rusak ringan, dan 1 rusak berat.

Andaikata wilayah yang diguncang gempa merupakan daerah padat penduduk, kejadiannya akan lain. “Gempa Papua hari ini mirip dengan gempa Nepal,” kata Irwan Meilano, pakar tektonik dari Research Center for Disaster Mitigation (RCDM) Institut Teknologi Bandung (ITB) saat dihubungi Kompas.com, hari ini.

Gempa Papua hari ini berpusat di daratan. Kedalaman episentrum hanya 49 kilometer sehingga disebut gempa dangkal. Sementara mekanisme gerakan sesarnya naik. “Dari segi magnitudo, kalau terjadi di tempat padat penduduk, korbannya akan besar,” kata Irwan.

Papua sebenarnya daerah yang sangat rawan gempa. Di pulau paling timur Indonesia itu, gempa bisa terjadi di lautan bagian utara atau Samudera pasifik, daratan seperti wilayah Jayapura dan Biak, ataupun lautan bagian selatan atau Samudera Hindia.

Gempa yang bisa terjadi di mana pun disebabkan profil tektonik Papua. Sederhananya, Papua pada dasarnya dipengaruhi oleh pertemuan lempeng Australia yang bergerak dengan kecepatan 7 cm per tahun ke utara dan lempeng Pasifik yang bergerak dengan kecepatan 12 cm per tahun ke barat-selatan.

Namun, kenyataan tektonik Papua tak sesederhana yang dibayangkan. Itu karena daratan pulau paling timur Indonesia itu terdiri dari lempeng-lempeng mikro. Misalnya, ada yang disebut blok Biak, blok Mamberano, dan lainnya.

Lempeng mikro itu terdesak ke utara dan selatan akibat pengaruh Australia dan Pasifik. Akibatnya, terbentuk lipatan-lipatan di daratan Papua seperti jalur anjak Mamberamo (Mamberamo Thrust Belt) yang memicu gempa hari ini.

“Mamberamo Thrust Belt ini adalah rumah bagi gempa-gempa sesar naik,” ungkap Irwan. Berdasarkan catatan, pernah ada gempa-gempa besar yang mengguncang Mamberamo, antara lain pada tahun 1971 dengan magnitudo 8,1 dan tahun 1989 dengan magnitudo 6.

Dengan lokasi daratan, episentrum dangkal, dan gerakan sesar naik, gempa di mamberamo Thrust Belt cenderung merusak. Sementara, karena wilayahnya adalah pegunungan, gempa juga bisa memicu bencana tanah longsor.

Dengan kompleksitas dan kepadatan penduduk yang rendah, Irwan mengatakan, wilayah Papua sebenarnya merupakan lokasi ideal untuk penelitian. “Ironinya akses ke beberapa daerah sulit dan memang butuh dana tidak sedikit,” katanya.

Beberapa riset kegempaan di Papua memang sudah dilakukan, misalnya di sesar Yapen yang menjadi sumber gempa di wilayah Biak. Namun, di banyak wilayah Papua yang lain, riset masih belum dilakukan karena banyak keterbatasan.

Irwan mengingatkan, Papua tak akan menjadi wilayah yang stagnan. Perkembangan dan pembangunan pasti akan terjadi. “Saat ini sebenarnya saat yang tepat untuk mendalami (kegempaan Papua),” jelas doktor lulusan Jepang ini.

Pengalaman di Jawa membuktikan sulitnya melakukan pembangunan berwawasan bencana saat kota sudah berkembang. Mumpung Papua masih belum padat, investasi untuk riset penting agar di masa depan gempa Papua tetap minim korban.

**********

Penulis : Yunanto Wiji Utomo
Editor : Yunanto Wiji Utomo/Kompas.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here