Demokrasi Otentik

– Benni Setiawan, Dosen di UNY, Peneliti IndoStrategi.

Jakarta, Garut News ( Rabu, 09/07 – 2014 ).

Ilustrasi. (Foto : John DH).
Ilustrasi. (Foto : John DH).

Demokrasi otentik adalah upaya seseorang atau sekelompok orang menggerakkan politik agar lebih memiliki makna kebebasan, penghargaan terhadap keberagamaan, dan solidaritas antarwarga.

Demokrasi otentik mengarah pada pemaknaan kehidupan berbasis kemanusiaan dan ini hanya mampu diemban oleh mereka yang mempunyai visi kemanusiaan.

Dalam demokrasi ini, kepemimpinan layaknya air yang menghadirkan manfaat bagi rakyat.

Kepemimpinan hadir dan omni present menjawab permasalahan rakyat akan memantik harapan dan memupus segala antipati terhadap pemerintahan.

Seorang pemimpin selayaknya mengejawantahkan pengabdian kepada masyarakat dengan semangat pamong (pelayan).

Ia bukan pemimpin berwatak penguasa.

Melalui program kerja prorakyat, ia memberikan pelayanan yang menyenangkan untuk rakyatnya.

Program kerja tersebut pun lahir dari keresahan masyarakat.

Dengan demikian, langkah kerja seorang pemimpin tertata dan benar dibutuhkan oleh masyarakat, bukan program penuh kemunafikan (pencitraan).

Ia memimpin dengan etika yang akan mendorong kesadaran baru aparatur yang humanis, yaitu aparatur sipil negara yang bertindak atas nama kemanusiaan, mendorong meritokrasi (penghargaan atas prestasi), dan akuntabilitas pelayanan publik.

Ia melakukan inovasi dan terobosan-terobosan dalam membangun sebuah peradaban.

Melalui inovasi, keterbukaan, kerendahan hati, dan gagasan membangun yang bersinergi dengan kekuatan masyarakat.

Pemimpin pun merupakan pembelajar sejati.

Belajar sepanjang hayat merupakan modal utama yang harus dimiliki oleh setiap individu.

Sekolah yang paling nyata adalah kehidupan itu sendiri, yang dapat diperoleh dengan merefleksikan pengalaman.

Pembelajaran sejati adalah proses memimpin setidaknya dalam lima tahun masa kepemimpinannya.

Melalui hal itu, pemimpin pun selalu memotivasi rakyatnya untuk bangkit dari keterpurukan kemalasan dan kebodohan.

Hingga akhirnya rakyat perlahan bangkit menatap masa depan cerah.

Keberhasilan ini tak terlepas dari sentuhan cinta kasih tanpa batas.

Ia senantiasa menyapa warga dan memompa semangat untuk bangkit.

Sentuhan tanpa menggurui berbekal pengalaman hidup inilah yang kemudian mengantarkan menjadi pemimpin masyarakat.

Pemimpin yang melayani dengan kesederhanaan dan cinta.

Medium pembebasan politik ala Hannah Arendt pun mewujud melalui gerak tanggap calon presiden dalam membangun sistem berkeadaban.

Perwujudan sistem berkeadaban pun muncul berbarengan dengan sinergi program kerja berbasis kearifan lokal.

Kearifan lokal menjadi warna yang semakin menghiasi keadaban publik.

Kearifan lokal bukan hanya menjadi bumbu penyedap, tapi juga menjadi roh dalam setiap gerak dan langkah.

Dengan demikian, pemilihan presiden merupakan medium mencari, memilah, dan memilih calon pemimpin nasional yang mengerti kehendak rakyat.

Kehendak rakyat bukanlah kehendak tuan.

Kehendak rakyat ialah impian dan cita-cita besar bangsa sebagaimana tertuang dalam Pancasila dan UUD 1945.

Pada akhirnya, mari menggunakan waktu yang tak lama untuk merenungkan dan memantapkan pilihan kepada salah satu capres untuk memimpin Indonesia dengan demokrasi otentik.

Demokrasi sebagai bangunan politik berperikemanusiaan dan berkeadaban.

******

Kolom/Artikel : Tempo.co

Related posts

Leave a Comment