Cara Mengenalkan Generasi Muda pada Pasar Modal Secara Menyenangkan

0
74 views
Ilustrasi: Aktivitas perdagangan saham (PRIYOMBODO).

Oleh: Ryan Filbert

Garut News ( Senin, 12/09 – 2016 ).

Ilustrasi: Aktivitas perdagangan saham (PRIYOMBODO).
Ilustrasi: Aktivitas perdagangan saham (PRIYOMBODO).

Mengenalkan generasi muda hanya menabung, semakin hari akan semakin jelas bahwa bukan sebuah hal yang tepat. Apalagi dengan terjadinya tingkat suku bunga yang minus terjadi di bursa Eropa.

Artinya, bila ada seseorang yang saat ini meyakini bahwa tempat menyimpan uang paling aman di Bank, maka pengetahuan masa lalunya tersebut membuahkan keyakinan yang terbukti salah.

Ternyata bila orang itu menabungkan uangnya di sebuah bank di Eropa, maka uangnya bukan menjadi aman dan bertumbuh, justru terjadi sebuah pemotongan akibat bunga membuat uang yang ditabungnya, tergerus perlahan tapi pasti.

Bagaimana dengan Anda dan saya yang berada di Indonesia?

Di tahun 2016 ini, pergerakan suku bunga acuan yang dikeluarkan ‘mbahnya’ bank di Indonesia yaitu Bank Indonesia di awal tahun adalah 7,25 persen. Namun hingga pertengahan tahun menjadi 6,5 persen.

Meskipun turun, namun tetap saja memberikan pertumbuhan. Artinya, menabung di bank yang ada di Indonesia masih menambahkan jumlah uang kita, lumayan bukan?

Meski bunganya mengalami penurunan, namun tetap saja ‘nambah’. Nah yang menjadi sebuah pertanyaannya, apakah mungkin tren bunga seperti di negara Indonesia akan turun terus sehingga menabung menjadi sebuah kegiatan yang tidak menarik lagi?

Jawabannya bisa saja. Namun suku bunga negatif untuk negara seperti Indonesia, menurut saya pribadi masih cukup jauh era itu akan terjadi. Kalau ditanya alasannya, saya kira artikelnya jadi bertambah panjang dan bukan maksud artikel ini saya membuatnya.

Saya menuliskan detail alasan saya tersebut pada salah satu buku saya yang berjudul Hidden Profit from The Stock Market.

Namun menjadi sebuah kekhawatiran bagi kita bersama, bila ada orang yang hanya mengetahui bahwa menabung adalah satu-satunya cara pasif dalam menumbuhkan uangnya.

Di budaya barat dan negara maju, pemahaman menabung sendiri sudah mulai bergeser dan tergantikan dengan pola investasi. Sedangkan di negara seperti di Indonesia, pemahaman investasi masih begitu jauh dari baik kalau boleh dikatakan buruk. Mengapa?

Jangankan generasi muda, generasi yang memasuki usia produktif pun masih banyak yang mengaitkan bahwa investasi keuangan itu berhubungan dengan asuransi, berhubungan dengan Multi Level marketing, dan bahkan pada aliran paling rusak .

Investasi keuangan adalah berujung pada semuanya penipuan, hal tersebut sangatlah memperihatinkan.

Salah satu investasi keuangan yang memang benar adalah sebuah instrument investasi yang sehat seperti instrument investasi pada pasar modal. Pasar modal sendiri terdiri dari begitu banyak variannya. Katakanlah yang termudah dipahami adalah saham, obiligasi dan reksa dana.

Masalah utama yang saat ini muncul ketika mengenalkan diri pada instrument investasi pasar modal adalah, sebuah media edukasi yang masih begitu teoritis. Saya juga bagian dari korban literasi yang teoritis ketika saya masih di sekolah bahkan kuliah.

Cara mengajarkan yang teoritis pada akhirnya hanya membuat kita tahu apa itu saham, apa itu reksa dana dan apa itu obligasi, tanpa mengetahui bagaimana caranya agar instrumen pasar modal tersebut bisa memberikan pertumbuhan uang bagi kita sebagai investornya. Anda setuju?

Senang sekali bahwa Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bursa Efek Indonesia (BEI), terbuka dengan implementasi-implementasi yang dilakukan oleh negara yang sudah lebih dahulu berhasil menerapkan edukasi pasar modal yang lebih ‘membumi’.

Pada bulan lalu tepatnya 27 Agustus 2016, saya yang dianggap sebagai praktisi pasar modal mendapatkan kesempatan untuk yang pertama kali dalam mencoba sebuah permainan praktek pada pasar modal yang bernama ‘StockLab’, yang bisa dilihat pada www.StockLab.co.id

Permainan yang berbentuk kartu itu memberikan sebuah simulasi bagaimana akhir dari kita mengambil keputusan dalam menjual dan membeli saham dan reksa dana dengan dipengaruhi fluktuasi pasar karena sebuah peristiwa.

Permainan yang begitu singkat hanya berkisar 30 menit dari permainan kartu StockLab ini, memberikan gambaran bahwa transaksi di pasar modal bukan seperti sebuah judi belaka.

Banyak orang yang saat ini mendekatkan istilah saham dengan berjudi, padahal nyatanya memilih saham yang tepat karena sebuah potensi akan membuat kita lebih dekat kepada potensi keuntungan.

Kita diajarkan bahwa memang dalam pasar modal kita dapat melakukan banyak hal. Bukan bicara bagaimana untung saja, melainkan bagaimana mengamankan diri terhadap risiko.

Sebagai orang yang saat ini sudah memiliki anak, saya kira bagi Anda yang saat ini mungkin belum mengetahui bagaimana memulai investasi pada pasar modal, ataupun bingung mengenalkan anak Anda pada pasar modal, StockLab yang dibuat oleh OJK dan BEI, kali ini adalah sebuah terobosan edukasi luar biasa yang perlu kita maksimalkan.

Oh ya, saya juga berkesempatan memiliki beberapa dokumentasinya pada youtube channel saya di www.Youtube.com/ryanfilbert.

********

Kolom Ryan Filbert
Ryan Filbert merupakan praktisi dan inspirator investasi Indonesia. Aneka instrumen dan produk investasi dijalani dan dipraktikkan, mulai dari deposito, obligasi, reksa dana, saham, options, ETF, CFD, forex, bisnis, hingga properti. Di tahun 2015 Ryan Filbert menerbitkan 2 judul buku terbarunya berjudul Passive Income Strategy dan Gold Trading Revolution. Ryan Filbert juga sering memberikan edukasi dan seminar baik secara independen maupun bersama Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Twitternya: @RyanFilbert dan Youtube Channel: www.youtube.com/ryanfilbert

Editor : Bambang Priyo Jatmiko/Kompas.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here