Capung dan Kupu-kupu Mematahkan Mitos Karst Kendeng

0
27 views

Garut News ( Senin, 19/10 – 2015 ).

Capung Tengger Perut Kait (Orthetrum chrysis).(Flickr).
Capung Tengger Perut Kait (Orthetrum chrysis).(Flickr).

– Penelitian di dua desa di kawasan Pegunungan Karst Kendeng Utara di Kabupaten Pati, Jawa Tengah, menemukan 32 jenis capung, 55 jenis kupu-kupu, dan 64 jenis burung. Identifikasi jenis satwa itu membuktikan keanekaragaman hayati di kawasan Kendeng masih baik.

Aneka capung mengindikasikan jernihnya mata air dan aliran sungai di Kendeng. “Capung dan kupu-kupu hidup dalam vegetasi yang utuh, baik tanaman maupun tumbuhan, dalam satuan mata air jernih,” kata Wahyu Sigit Rahadi, Ketua Indonesia Dragonfly Society DI Yogyakarta, pada diskusi buku Sisi Lain Kendeng Utara di Semarang, Jawa Tengah, pekan lalu.

Temuan capung, kupu-kupu, dan aneka burung merupakan hasil riset bersama Yayasan Sheep Indonesia dibantu warga Kendeng dari Tambakromo dan Sukolilo, Pati.

Temuan itu mengejutkan karena hanya setahun di dua desa, yakni Desa Brati, Kecamatan Kayen, dan Desa Larangan, Kecamatan Tambakromo, Kabupaten Pati. Temuan itu juga menjungkirbalikkan mitos bahwa kawasan Kendeng tandus, kering, dan lingkungan rusak.

Khusus burung-burung di kawasan Kendeng, ada dua kelompok. Pertama, burung penetap yang merupakan hewan habitat asli, seperti walet, cekakak sungai, perkutut, srigunting hitam, dan bubut besar.

Kelompok kedua, burung migran, seperti kirik-kirik laut, elang ular bido, dan elang brontok. Itu berarti kawasan Kendeng juga tempat transit migrasi burung-burung dari Tiongkok, Eropa, dan Asia.

Dari dua desa itu, kata Wahyu, Kendeng tergolong harmoni. Jika dari dua desa saja ditemukan kekayaan keanekaragaman hayati, jumlahnya akan lebih banyak apabila dilakukan riset lebih luas di sepanjang Kendeng, yang meliputi Kabupaten Pati, Grobogan, Rembang, dan Blora.

Lingkungan hayati yang harmonis mestinya menjadi titik penting manusia dalam membangun peradaban. Kendeng jangan hanya dilihat dari potensi tambangnya.

Peneliti hewan terbang pada Fakultas Biologi Universitas Diponegoro Semarang, Karyadi Baskoro, mengatakan, terbitnya buku Sisi Lain Kendeng Utara berisi kekayaan hayati-meski yang ditampilkan hanya capung, kupu-kupu, dan burung-sangat mengejutkan.

“Sebagai peneliti burung, saya tak menyangka hanya dari dua desa itu, di Kendeng Utara ditemukan tak kurang 64 jenis burung. Ini bukti ekosistem di kawasan itu masih sangat alami dan menghidupi makhluk hidup lain,” katanya.

Karyadi yang pernah riset di Semarang Raya yang meliputi Kendal, Demak, Kota Semarang, Kabupaten Semarang, dan Salatiga menemukan sekitar 250 jenis burung. Sementara hanya dari dua desa di Kendeng, ditemukan 64 jenis burung.

Itu setara 40 persen dari jumlah burung di Semarang Raya. Di sekitar DI Yogyakarta ditemukan sekitar 300 jenis burung hidup di alam.

Keberadaan elang yang merupakan predator puncak menunjukkan mata rantai kehidupan masih utuh. Dengan jumlah burung elang yang sedikit itu, justru menjaga keberlangsungan mata rantai itu.

Burung migran di sana memperkuat penelitian yang Karyadi lakukan tahun 2006 di sepanjang susur pesisir Jawa. Saat itu, banyak yang meragukan pesisir Jawa daerah migrasi burung antarbenua di musim dingin.

Ketua Yayasan Sheep Indonesia Pati Heri Sasmito Wibowo mengatakan, harmoni keragaman hayati di kawasan Kendeng mestinya menjadi pijakan penting pertimbangan membuat keputusan kawasan Kendeng.

Sejauh ini, tanpa industri pengolahan karst saja, para petani di sana menghasilkan hingga Rp 8 miliar per tahun. (WHO)

********

Editor : Yunanto Wiji Utomo
Sumber : Harian Kompas/Kompas.com