Beda Orang Terpelajar dan Ilmuwan?

0
20 views
Ilmuwan Muslim (ilustrasi). Foto: blogspot.com

Kamis 22 Agu 2019 16:00 WIB
Red: Agung Sasongko

Ilustrasi. Ilmuwan di Museum Al Qur’an Madinah Arab Saudi. (Foto: John Doddy Hidayat).

“Dalam persepsi Muslim, tingkatan ilmu pengetahuan lebih tinggi dari kekuasaan politik”

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Dalam karya lainnya, yang dalam bahasa Inggris berjudul Dictionary of Men of Letters, Yaqut menuliskan pandangannya. Ia membedakan antara orang terpelajar dengan ilmuwan. Ia mengatakan, orang terpelajar memilih dari segala bahan kemudian menyusunnya.

Sedangkan ilmuwan, ungkap Yaqut, adalah seseorang yang memilih cabang ilmu pengetahuan tertentu kemudian mengembangkannya. Ia juga menekankan pada kegunaan atau manfaat. Dalam konteks ini, ia mengutip seorang ilmuwan bernama Ali Ibnu al-Hasan.

Jika ilmuwan tak berpikir tentang kegunaan dan hasil kerja, ujar Yaqut, itu akan menjadi awal bagi terwujudnya manipulasi terhadap ilmu pengetahuan. Dengan persepsinya itu, ia kemudian menuntaskan Mu’ajam al-Udaba.

Di sisi lain, Yaqut juga berpandangan bahwa ilmu di atas kekuasaan. Ia menuliskan pandangannya itu dalam Mu’ajam al-Udaba, melalui sebuah kisah Khalifah Al-Mutamid. Suatu pagi, khalifah berjalan di taman dan mengangkat Thabit Ibnu Qurra dengan tangganya.

Lalu, Khalifah Al-Mutamid, menjatuhkan Thabit secara perlahan. Dan ini membuat Thabit bertanya. ”Ada apa, tuan?” tanya Thabit. Khalifah pun kemudian menjawab, ”Tanganku ada di atasmu, namun ilmu pengetahuan lebih tinggi lagi,” katanya.

Dalam karyanya tersebut, Yaqut ingin menjelaskan bahwa dalam persepsi Muslim, tingkatan ilmu pengetahuan lebih tinggi dibandingkan kekuatan politik.

******

Republika.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here