Batu akik Australia incar pengakuan dunia

0
149 views

Garut News ( Ahad, 10/05 – 2015 ).

Batu akik jenis opal di bagian selatan Australia diklaim tiada duanya di seantero jagat. Oleh karena itu, sejumlah warga Australia menginginkan batu tersebut mendapat status sebagai warisan dunia. (Ist).
Batu akik jenis opal di bagian selatan Australia diklaim tiada duanya di seantero jagat. Oleh karena itu, sejumlah warga Australia menginginkan batu tersebut mendapat status sebagai warisan dunia. (Ist).

Alkisah 100 tahun lalu, seorang remaja bernama Willie Hutchinson secara tidak sengaja menemukan beberapa bongkah batu akik jenis opal saat berjalan di kawasan pedalaman Australia selatan.

Bersama ayahnya, Hutchinson sejatinya mencari tambang emas. Namun, temuan batu tersebut membuka gairah penambangan opal secara massal yang berujung pada pendirian , sebuah kota sejauh 846 kilometer arah utara Adelaide.

Saat ini, warga Coober Pedy dengan bangga menyebut tempat tinggal mereka sebagai ˜ibu kota opal dunia”. Maklum, kontribusi opal dari Australia disebut-sebut mencapai lebih dari 80% produksi opal di seluruh dunia.

Batu opal khas Coober Pedy memang khas. Warnanya yang putih kemilau, bahkan ada yang warna-warni seperti pelangi, membuat batu produksi kota itu mendapat predikat “Batu Mulia Nasional”.

Meski demikian, warga Negeri Kanguru tidak puas dengan predikat tersebut. Mereka ingin agar batu opal Coober Pedy diakui dunia sebagai warisan dunia.

Status itu diciptakan sekelompok pakar geologi dunia yang berniat mengategorikan dan mendefinisikan batu-batu tertentu di dunia yang memiliki makna khusus dalam budaya manusia.

Dengan status tersebut, profesi seperti arsitek dan perawat bangunan tua akan terbantu karena mereka bisa memakai materi yang sudah diketahui kekuatan dan karakteristiknya.

Contoh batu yang sedang diteliti kelayakannya untuk status GHSR ialah batu Portland, batu bangunan yang ditambang khusus di Dorset di pesisir selatan Inggris.

Lainnya adalah batu marmer yang berasal dari daerah Tuscany di Italia.

Dalam kasus batu opal dari Coober Pedy, sejumlah ahli menilai batu tersebut mendapat terlalu banyak tangan dan tidak alamiah.

Lebih lanjut, batu opal memiliki beragam bentuk dan warna sehingga sangat sulit untuk menempatkannya dalam kategori yang sangat spesifik.

Di sisi lain, pakar geologi dari Australia menepis kritik tersebut. Salah satunya ialah Barry Cooper, yang menjabat sebagai sekretaris Kelompok Kerja Batu Pusaka dari Persatuan Ilmuwan Geologi Internasional.

Di mana batasannya (batu yang terlalu banyak diproses dan yang tidak)? Saya berpendapat batu seperti permata dan safir terlalu banyak mendapat sentuhan.

Namun, batu seperti opal tidak hanya bisa menjadi batu perhiasan, tapi juga seni mosaik dan pahatan. Itu yang membuatbatu opal makna budaya yang lebih dalam, kata Cooper.

Cooper kemudian merujuk pada proses alam yang menciptakan kekhasan pada batu opal dari Coober Pedy.

Tidak seperti batu opal lainnya di dunia, batu opal dari Coober Pedy terbentuk ketika Samudera Fromanga, yang mencakup Australia bagian tengah 100 juta tahun lalu, mulai mengering.

Pengeringan itu menyebabkan cairan asam berkadar tinggi mengeras menjadi batu mulia yang kaya dengan mineral.

Proses pembentukan itu berbeda jika dibandingkan dengan batu opal di kawasan lain di dunia yang tercipta karena imbas keberadaan gunung berapi.

********

BBC Indonesia/Tempo.co

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here