Badak Harapan, Harapan Baru Konservasi Badak Dunia

0
51 views

Garut News ( Rabu, 04/11 – 2015 ).

Harapan, badak sumatera, saat berada di kandangnya untuk terakhir kalinya di Kebun Binatang dan Taman Botani Cincinnati, Amerika Serikat, pada 29 Oktober. Harapan kini sudah berada di Indonesia dan diharapkan menjadi harapan baru bagi konservasi badak dunia. (AP/JOHN MINCHILLO).
Harapan, badak sumatera, saat berada di kandangnya untuk terakhir kalinya di Kebun Binatang dan Taman Botani Cincinnati, Amerika Serikat, pada 29 Oktober. Harapan kini sudah berada di Indonesia dan diharapkan menjadi harapan baru bagi konservasi badak dunia. (AP/JOHN MINCHILLO).

— Dalam 10 tahun terakhir, populasi badak sumatera (Dicerorhinus sumatrensis) mengalami penurunan hingga 50 persen. Kepulangan badak yang diberi nama Harapan dari Kebun Binatang dan Taman Botani Cincinnati, Amerika Serikat, ke habitat aslinya di Sumatera, Indonesia, ini diharapkan dapat mengulang sukses konservasi badak sumatera pada 2007.

Hal itu disampaikan konsultan kesehatan satwa Suaka Rhino Sumatera (SRS), Muhammad Agil, ketika dihubungi Kompas dari Bandar Lampung, Selasa (3/11/2015).

“Badak Harapan merupakan satu-satunya badak terakhir di luar Asia. Kepulangannya ke Indonesia diharapkan menjadi harapan baru bagi upaya konservasi badak sumatera, bukan hanya untuk Indonesia, melainkan juga untuk dunia,” ujarnya.

Agil mengatakan, kepulangan Harapan ke Indonesia merupakan hasil kesepakatan Indonesia dan AS. Kedua negara tersebut ingin berkontribusi bagi kelestarian dan upaya konservasi badak sumatera.

“Saat ini semua aktivis lingkungan dan pegiat konservasi satwa berharap program konservasi dan breeding (perkawinan) badak Harapan yang dilakukan SRS berhasil. Apabila program tersebut berhasil, SRS bisa menjadi pusat dan acuan breeding badak di dunia,” ujar Agil.

SRS merupakan pusat konservasi badak sumatera yang terdapat di dalam wilayah konsesi Taman Nasional Way Kambas. Pada 2007, seekor badak sumatera jantan bernama Andalas dipulangkan dari Kebun Binatang dan Taman Botani Cincinnati, AS, ke SRS.

Di SRS, Andalas berhasil mengawini salah satu badak betina bernama Ratu. Keduanya akhirnya melahirkan Andatu pada 2012. Kelahiran Andatu merupakan penanda keberhasilan upaya konservasi badak di Asia sejak penangkaran badak pertama kali, 124 tahun silam di India.

Pakar ekologi satwa liar yang juga dosen Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor, Hadi Alikodra, mengatakan, kedatangan Harapan merupakan napas baru konservasi badak sumatera yang populasinya terus menipis. Ia optimistis SRS bisa kembali mencetak sukses konservasi badak seperti 2007.

“Dokter hewan dan semua petugas di SRS pasti sudah memiliki pengalaman dan pelajaran yang berharga selama proses konservasi yang dilakukan terhadap Andalas. Saya optimistis SRS bisa kembali berhasil meningkatkan populasi badak sumatera,” tuturnya.

Hadi yakin, jika nantinya upaya konservasi badak kembali berhasil, bukan hanya nama SRS yang terangkat di mata dunia, melainkan juga nama baik Indonesia. Pasalnya, saat ini semua aktivis dunia tengah berharap pada keberhasilan konservasi tersebut.

Konservasi badak sumatera, lanjut Hadi, saat ini diperlukan mengingat jumlah populasinya yang semakin menurun. Selain itu, badak sumatera juga memiliki peran dalam upaya membantu kelestarian tumbuh-tumbuhan di hutan.

“Badak sumatera sedikit banyak membantu penyebaran bibit tumbuhan melalui feses (kotoran). Feses badak membawa bibit-bibit tumbuhan dari tanaman yang ia makan. Secara tidak langsung, badak membantu manusia untuk menanam dan melestarikan hutan,” paparnya.

Tersisa 100 ekor

Yayasan Badak Indonesia pernah merilis, dalam 10 tahun terakhir, populasi badak sumatera mengalami penurunan hingga 50 persen. Saat ini populasi badak sumatera tersisa 100 ekor yang tersebar di empat kantong, yaitu Taman Nasional Way Kambas, Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, Taman Nasional Gunung Leuser, dan Taman Nasional Kutai.

Badak Harapan lahir tahun 2007, hasil peranakan badak sumatera Emi dan Ipuh yang dikirim dari Indonesia ke Cincinnati pada 1991. Selain Harapan, Emi dan Ipuh melahirkan badak jantan Andalas (2001) dan badak betina Suci (2003).

Pada 2007 Andalas dipulangkan ke Indonesia dalam upaya konservasi badak. Andalas yang dikawinkan dengan Ratu melahirkan Andatu pada 2012, sedangkan Suci mati di Cincinnati pada 2012.

Kedatangan Harapan ke Indonesia diharapkan dapat mengulang kesuksesan konservasi badak yang dilakukan SRS terhadap Andalas. Kelahiran Andatu saat itu menjadi penanda kesuksesan konservasi badak di Asia.

*******
Editor : Yunanto Wiji Utomo
Sumber : Harian Kompas/Kompas.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here